Meg 2: The Trench

  • Posted by:
  • Posted on:
  • Category:
    ReviewsReviews
  • System:
    Unknown
  • Price:
    USD 0
  • Views:
    1

Selagi Anda duduk buat menonton film berjudul ‘Meg’, Anda mengharapkan film perihal hiu besar. Itulah yang kami dapatkan di The Meg, dan buat apa nilainya, sementara itu jauh dari mahakarya sinematik, itu menyenangkan dan menghibur buat ditonton. Dalam sekuel ini, Meg 2: The Trench, ini yaitu situasi berbeda yang akhirnya sampai pada kesimpulan yang sama.

Soalnya, film ini membawa kembali Jason Statham sebagai penyelam ahli, Jonas, tetapi tidak seperti film pertama di mana dia yaitu seorang pria yang dibawa karena bakatnya, dia sekarang semacam pahlawan super ramah lingkungan. Pikirkan Deckard Shaw, Lee Christmas, Arthur Bishop, atau secara harfiah salah satu jenis aksi keras lainnya yang pernah dimainkan Statham di masa kemudian. Itulah yang Jonas menjadi dalam sekuel ini. Bagian pembuka yang melihat Jonas bertarung dan lari dari bajak laut nakal seperti semacam mimpi demam Mission: Impossible menetapkan nada buat keseluruhan film ini; adalah bahwa ini bukan film monster hiu – ini yaitu pergantian peristiwa yang bodoh, tidak terkendali, kacau, dan bombastis.

Jangan salah paham, ada megalodon dalam film ini, tetapi mereka bukan penjahat utama (kalau Anda mau) seperti yang Anda harapkan. Tidak, ada keseluruhan cerita menyeluruh yang penuh dengan korupsi, tentara bayaran, terorisme lingkungan, dan banyak lagi. Plot pada dasarnya tidak memiliki premis inti dan secara konsisten kehilangan dirinya sendiri selagi mencoba buat menjalin bersama beberapa kemiripan narasi. Saya tidak yakin apa yang terjadi sewaktu fase penulisan naskah film ini, tetapi jelas ruang pengeditan tidak memiliki kepala dingin, seseorang buat mengurangi dan membasmi plot yang sedang dibangun. Oh, dan kemudian ada lubang plot, yang berbondong-bondong dimiliki film ini. Satu menit kepala seseorang diledakkan oleh kekuatan yang bermain 25.000 kaki di bawah laut, dan kemudian 10 menit kemudian, Jason Statham menyelam bebas di kedalaman yang sama. Ini aneh.

Ini yaitu iklan:

Plotnya bukan satu-satunya bencana yang terputus-putus, karena dialognya tidak melakukan apa pun buat memperbaiki keadaan. Karakter tidak merasa dapat dipercaya dan mereka amat mudah ditebak. Ada puluhan momen sepanjang film ini yang akan membuat Anda tertawa terbahak-bahak karena betapa konyol dan bodohnya itu, tetapi inilah tujuan Meg 2: The Trench, jadi, dan sepertinya tampak amat tidak biasa buat mengatakan ini, itu berhasil.

Tidak ada titik sewaktu durasinya film ini menganggap dirinya serius. Ia tahu apa itu dan apa yang dicobanya, dan karena itu, ia bersandar pada kebodohan dan menyajikan momen-momen konyol namun amat menghibur yang tak terhitung jumlahnya. Melihat laras Statham menggulung jet ski buat menghindari megalodon, tombak yang lain dengan pisau helikopter, melihat DJ Page Kennedy mencambuk Desert Eagle berlapis krom dengan peluru berujung racun dari ‘ransel darurat’ buat memberi penghormatan kepada Jaws 2. Anda dapat membuat daftar begitu banyak momen bodoh langsung dari film ini, tetapi melihat bagaimana ia berhasil meningkatkan dirinya sendiri berkali-kali yaitu apa yang membuat film ini menyenangkan.

Meg 2: The Trench

Ambil Fast X misalnya. Film itu konyol dan dibangun dengan buruk, tetapi mencoba buat memainkan dirinya sendiri sebagai sesuatu yang serius dan karena itu muncul sebagai bencana, sanggup dibilang salah satu, kalau bukan film Fast and Furious terburuk hingga masa ini. Meg 2: The Trench tidak termasuk dalam kategori yang sama. Film ini memiliki lebih banyak kesamaan dengan film monster seperti spoof yang menampilkan aktor D-list, kecuali memiliki anggaran besar dan nama besar buat boot.

Ini yaitu iklan:

Anda tidak akan keluar dari bioskop sehabis menonton film ini dan merasa tertantang, seperti apa yang Oppenheimer dan bahkan Barbie berhasil capai, tetapi Anda akan memiliki seringai tua yang besar terpampang di wajah Anda, karena sama konyol dan konyolnya dengan film ini, ini juga merupakan tontonan yang benar-benar menarik. Ini yaitu kecelakaan mobil dalam gerakan lambat, dan ia tahu itu dan hendak Anda menyaksikan semua pembantaian dan menikmati diri Anda pada masa yang sama. Secara obyektif, dari sudut pandang artistik, Meg 2: The Trench yaitu bencana, tetapi dari sudut pandang hiburan, dari perspektif pemirsa berotak kadal yang membutuhkan ledakan dan aksi bodoh, ini yaitu cara yang fantastis buat menghabiskan dua jam.

Rating

0

( 0 Votes )
Please Rate!
Meg 2: The Trench

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *