Oxenfree II: Lost Signals

  • Posted by:
  • Posted on:
  • Category:
    ReviewsReviews
  • System:
    Unknown
  • Price:
    USD 0
  • Views:
    1

Misteri yaitu hal yang luar biasa buat membangun cerita. Selagi peristiwa misterius dan aneh, saat semuanya tidak benar dan saat apa yang disajikan membutuhkan sesuatu dari Anda sebagai pemirsa, Anda dapat memiliki resep buat sesuatu yang benar-benar sukses. Oxenfree II: Lost Signals pasti mengandung banyak bahan-bahan ini, tetapi sebelum kita menggali lebih dalam semua hal indah yang terjadi dalam game ini, saya hendak kembali ke masa terus ke pendahulunya. Oxenfree pertama yaitu debut yang kuat buat Night School Studio dan selagi tujuh tahun terakhir, saya pernah memikirkan game itu dari waktu ke waktu. Tanpa secara langsung merevolusi apa pun, saya merasa segar, berbeda dan nyaman dan tentu saja, misterius dan sedikit menyeramkan.

Tujuh tahun pernah berlalu dan meskipun banyak yang akrab dalam struktur permainan, saya pikir kali ini banyak yang pernah hilang dalam naskah permainan dan bagaimana ceritanya berkembang. Segala sesuatu yang ada di pendahulunya juga ada di sini; Ini yaitu petualangan yang mengikat ruang dan waktu dan menyajikan hal yang sama dari peristiwa menakutkan seperti terakhir kali, tetapi di mana game pertama masih terasa seperti cerita berlabuh pada sesuatu yang lebih manusiawi, turun ke bumi dan sesuatu yang dapat Anda pahami, hal yang sama tidak dapat dikatakan buat sekuelnya.

Oxenfree II: Lost Signals

Protagonis Riley kembali ke kampung halamannya di Camena, di mana dia harus menempatkan antena di sekitar kota dan dia segera bertemu dengan karakter Jacob yang sedikit eksentrik namun menawan buat membantu. Dalam perjumpaan-perjumpaan inilah yang terbaik dari Oxenfree II dapat ditemukan. Dialog mereka yang ditulis dengan baik dan ikatan mereka yang berkembang yaitu poin terkuat permainan. Sama seperti di game pertama, tiga pilihan dialog muncul di atas kepala Riley selagi banyak percakapan game, dan Anda dapat mengontrol respons dan reaksinya terhadap hampir semua yang dikatakan.

Ini yaitu iklan:

Saya pikir aspek ini, dialog itu sendiri, sungguh bagus. Saya suka saat karakter merenungkan apa yang terjadi dan apa yang dikatakan, dan banyak pertukaran cerita Riley dan Jacob terlibat dalam banyak cara. Ada area efektif lainnya juga, dengan kota kecil dan sekitarnya menjadi nyaman dan grafis 2.5D kartun bekerja dengan baik buat jenis game petualangan ini. Meskipun ada beberapa kemunduran yang canggung, setiap bagian baru Camena menawarkan sesuatu yang bagus buat dilihat. Saya juga suka bagaimana musiknya, tikar synth yang efektif, menambahkan kebisingan latar belakang yang bagus dan menarik dan bahkan bila tidak ada melodi buat diingat, itu yaitu atmosfer ke tingkat tertinggi. Semuanya terasa sungguh retro yang sungguh cocok dengan petualangan dan presentasinya benar-benar sesuatu yang saya sukai di game pertama, dan seperti di sini juga.

Oxenfree II: Lost Signals

Permainan ini terdiri hampir secara eksklusif dari bergerak di sekitar lingkungan, mendengarkan dan berpartisipasi dalam dialog. Bukan hanya Jacob yang harus diajak bicara, tetapi Riley memiliki walkie-talkie buat tetap berhubungan dengan majikan mereka, dan lebih banyak orang misterius muncul di berbagai saluran. Ada beberapa teka-teki kecil juga, tetapi mereka hampir secara eksklusif perihal menemukan frekuensi yang tepat di radio yang juga diambil Riley. Sayang sekali mereka tidak melakukan lebih banyak teka-teki di sini, karena mereka dapat mempromosikan eksplorasi lingkungan Anda. Mereka cukup banyak hanya ada buat dijalankan, sehingga dialog memiliki tempat buat berlangsung. Saya hendak sekuelnya memiliki beberapa elemen baru di sini, karena rasanya sungguh kosong dalam hal interaktivitas yang sebenarnya. Meskipun ini yaitu jenis petualangan yang hendak diberikan pengembang kepada kami, tidak ada salahnya buat memiliki sedikit lebih banyak hal yang harus dilakukan saat lokasinya sungguh ramah dan visualnya sungguh bagus.

Oxenfree II: Lost Signals mencoba menceritakan beberapa cerita sekaligus, dengan hal-hal misterius yang terjadi saat Riley dan Jacob memasang antena pertama mereka yang menyediakan kerangka kerja yang memungkinkan cerita berputar ke arah lain. Ada banyak hal yang mampu dikatakan perihal cerita utama dan topik yang dibahas di sampingnya, tetapi karena ini hampir seluruh pengalaman, saya tidak akan mengatakan apa-apa perihal apa yang terjadi. Sebaliknya, saya hendak membedahnya sedikit, karena sementara pasti ada saat-saat buat diingat, saya tidak berpikir itu sering muncul dengan baik, atau bahkan bekerja di kali. Saya tidak keberatan dengan elemen supranaturalnya sama sekali atau itu masuk secara mendalam dalam potret karakter. Sebaliknya, ruang dan waktu tidak berfungsi sebagaimana mestinya dan semua hal gila lainnya yang terjadi tentu saja merupakan fokus utama dari game ini, tetapi cukup gelisah dan berantakan. Di game pertama saat Alex dan teman-temannya “berhasil” membuka celah yang menyebabkan semua masalah, peristiwa yang terjadi selanjutnya lebih alami dalam konteks gila mereka.

Ini yaitu iklan:

Saya tidak mendapatkan perasaan yang sama di Oxenfree II saat ini terjadi. Ini tentu saja dapat dijelaskan oleh fakta bahwa dasar yang diletakkan di game pertama pernah dilakukan, dan telah menjadi fitur di sini karena petualangan ini terjadi lima tahun sesudah game pertama, dan kota ini dekat dengan tempat pendahulunya berlangsung. Tetapi bagi saya, ada beberapa elemen cerita yang tidak saya sukai. Ini seperti mencoba menciptakan misteri demi itu, dan tidak benar-benar membuatnya terasa koheren. Juga, elemen menyeramkan, yang saya temukan sungguh efektif pada pendahulunya, hampir tidak mengejutkan di sini. Saya telah mengalami variasi pada mereka, jadi mereka tidak memukul sekeras kali ini.

Oxenfree II: Lost Signals

Saya juga berpikir ada sedikit kekurangan memberi kita tempat-tempat yang mengesankan buat dijelajahi, meskipun peta yang Anda pindahkan sungguh luas, saya hendak melihat lebih banyak. Ada beberapa tempat menarik, tetapi secara keseluruhan saya mengharapkan lebih dari konten sekuel ini. Terlepas dari cerita baru dan beberapa mekanisme permainan baru, ini terasa sungguh mirip dengan apa yang kami dapatkan tujuh tahun terus, dan pada akhirnya, saya takut buat mengatakan bahwa ini tidak berjalan seperti yang saya harapkan. Dialog Riley dan Jacob yang bagus, alami, dan ditulis dengan baik yaitu takeaways utama bagi saya, dan karena ini juga merupakan petualangan yang relatif singkat, saya juga berpikir itu layak dimainkan hanya buat melihat apakah cerita dan misteri bisa jadi lebih cocok buat orang lain. Pengembang game juga menyoroti bahwa pilihan dan peristiwa di kota dapat terjadi dengan cara yang sungguh berbeda tergantung di mana Anda berada dan pilihan apa yang Anda buat, dan di sini saya hendak transparan dan mengatakan saya tidak benar-benar punya cukup waktu buat bermain melewati permainan berkali-kali dan melihat bagaimana jalan dan pilihan lain memanifestasikan diri. Saya juga bukan tipe pemain yang sering melakukan ini, jadi cerita dan peristiwa yang saya dapatkan hanyalah apa yang saya ambil sebagai pengalaman saya dan apa yang saya nilai dari petualangan saya.

Oxenfree II: Lost Signals

Terlepas dari kekecewaan bahwa ini tidak mencapai ketinggian yang lebih tinggi, Oxenfree II: Lost Signals masih baik-baik saja, tetapi tidak mencapai melewati itu kecuali buat beberapa poin. Ini terutama pengalaman pribadi saya dengan cerita permainan dan bagaimana itu disajikan yang merupakan hambatan terbesar buat ini buat mencapai perasaan yang sama yang saya dapatkan dari petualangan yang saya ikuti tujuh tahun terus. Pendahulu hanya merasa jauh lebih berkesan dari ini, yang dapat dilihat sebagai kegagalan kecil.

Rating

0

( 0 Votes )
Please Rate!
Oxenfree II: Lost Signals

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *