Download aplikasi MOD/HACK terbaru untuk Android gratis

Pinokio karya Guillermo Del Toro (Netflix)

0

Guillermo Del Toro yaitu sutradara yang luar biasa. Banyak kreasinya yang tidak merata, baik dari segi naskah maupun jumlah mata dalam karakter dongengnya, dan pesannya terkadang jatuh datar selagi ia mencoba mengencangkan tali emosional. Namun, Del Toro sungguh menghormati saya sebagai pembuat film. Alasannya sederhana: dia mencintai media film lebih dari apa pun di dunia. Setiap kali saya mendengar dia berbicara mengenai cerita yang tumbuh bersamanya, saya dihangatkan oleh gairah, pengetahuan, dan, di atas segalanya, cinta film yang dia miliki. Ini yaitu sesuatu yang bersinar dalam proyek gairah Pinocchio, versi animasi stop-motion dari klasik Carlo Collodi dengan nada khas Kufic Del Toro.

Ada dua Gepettos dalam interpretasi Pinokio ini: orang tua yang membangun dirinya sendiri sebagai anak kayu dan Del Toro sendiri. Seperti seorang tukang kayu yang terampil, Del Toro menunjukkan keahliannya dengan lembut dan hati-hati, meyakinkan kita sejak menit pertama film bahwa kisah abadi akan dihormati. Dalam versi ini, Gepetto sudah kehilangan putranya semasa kengerian Perang Dunia I dan memutuskan sepuluh tahun kemudian bakal mengisi kekosongan dalam hidupnya dengan boneka kayu. Kebanyakan orang tahu sisanya, tetapi dalam film ini Del Toro sudah memilih bakal menceritakan kisah Pinokio di bawah bayang-bayang fasisme yang berkembang. Ketidaktaatan nakal sutradara dan Pinokio kontras dengan iklim negara yang semakin nasionalistik dan membatasi, di mana Pinokio bahkan berhasil menyelamatkan hari dengan menjadi nakal, melanggar aturan dan berbohong! Ini sama baiknya dengan menantang secara membebaskan, dan berarti bahwa semangat cerita aslinya tetap utuh di sini juga, bahkan bila banyak yang sudah ditukar.

Guillermo del Toro's Pinocchio (Netflix)

Animasi stop-motion, tentu saja, melakukan pekerjaan yang luar biasa bakal menangkap sifat unik dari kisah tersebut, dan dalam retrospeksi rasanya brilian bakal membuat film boneka dari boneka – terutama selagi animasinya sedetail ini dan disajikan dengan penuh kasih. Terkadang, gerakan boneka begitu cair sehingga Anda lupa bahwa ratusan animator boneka sudah menghabiskan waktu berbulan-bulan berkeringat bakal menangkap gerakan kecil yang seharusnya Anda anggap remeh. Faktanya, segala sesuatu mulai dari karakter terkecil seperti kriket Ewan McGregor, Mussolini kerdil, dan ikan monster raksasa dipenuhi dengan kehidupan dan kepribadian, yang merupakan kegembiraan bakal diikuti dari awal hingga akhir.

BACA  Elden Ring

Skor film manis Alexander Desplat juga disetel dengan baik dan seperti dongeng, tetapi lagu-lagu yang diimplementasikan dalam plot terasa sedikit lebih seperti renungan. Namun, nomor lagu ini sebagian besar yaitu perkenalan karakter kecil yang tidak terlalu panjang, dan lirik lagu asli “Ciao Papa” sebenarnya menyentuh. Kadang-kadang film ini juga sedikit tersesat selagi Del Toro mulai berfilsafat mengenai kehidupan dan berkubang lebih banyak di supranatural, yang sebagian besar mengaburkan tema film. Namun, begitu Del Toro mengikat ujung yang longgar, semuanya jatuh ke tempatnya dan kemudian sepertinya sulit bakal menyembunyikan air mata di sudut mata Anda. Anda menyadari bahwa masalah kefanaan, individualitas, dan menjadi orang tua secara alami meresap ke dalam cerita dasar, karena meskipun Del Toro suka menyelinap dalam keanehan, sering ada benang emosional yang harus dipegang.

Ini yaitu iklan:

Membandingkan kecelakaan kereta live-action terbaru Disney dengan proyek gairah Del Toro akan-, tentu saja, tetapi itu berulang: perbedaan antara perampasan uang perusahaan dan impian seorang seniman tentu saja dapat diraba sekarang karena Del Toro sekali lagi memamerkan sisi paling kreatifnya. Telah lama sejak realisme Del Toro yang meningkat sudah memikat saya dengan cara ini dan bukan hanya film terbaik Del Toro sejak Pan’s Labyrinth – ini juga salah satu film Pinokio terbaik yang pernah dibuat.

Leave A Reply

Your email address will not be published.