Download aplikasi MOD/HACK terbaru untuk Android gratis

Sports Story

0

Saya amat bersemangat perihal Golf Story tengah keluar. “RPG-ification” dari berbagai genre game merupakan sesuatu yang umumnya, baik dulu maupun sekarang, amat cocok buat saya, dan memelihara sistem, melacak perlengkapan dan level, saya pikir sering menambah imersi saya. Selain itu, melihat petualangan golf pixelated yang menggemaskan dengan mekanik RPG menjadi hidup? Ya, itu hampir terlalu bagus buat menjadi kenyataan.

Namun, saya akhirnya menjadi sedikit suam-suam kuku pada akhirnya, sayangnya, dan harus mengakui sehabis sekitar 20 jam bermain bahwa hanya perlu lebih banyak buat membuat pengalaman seperti itu menarik.

Jadi apa yang pernah dilakukan pengembang Sidebar Games? Yah, mereka pasti pernah memperluas bisnis, dan sekarang memberi kami “Sports Story”, pengalaman bermain game di mana kami mempertahankan ide “olahraga arcade tetapi RPG” yang sama, tetapi di mana ada lebih banyak olahraga, yang diharapkan dapat memastikan lebih banyak keserbagunaan mekanis dan struktural.

Ini merupakan iklan:

Sports Story
Sports Story

Jadi apakah mereka berhasil? Yah, tampaknya pertama-tama kita harus menyambut Anda di sebuah pulau yang didedikasikan buat kegiatan olahraga. Di sini karakter Anda dari pertandingan sebelumnya sedang berlibur dengan pelatih dan dua kolega, dan tidak ada motivasi lebih lanjut daripada bahwa mereka hendak melihat apa yang ditawarkan “pulau olahraga” ini. Sidebar masih berhasil menulis dialog satir yang amat baik, dan pada tingkat yang lebih dari waktu ke waktu ada satu demi satu garis tajam, masing-masing dengan pengaturan unik mereka sendiri. Masalahnya merupakan bahwa gim ini memiliki begitu banyak bubuk mesiu di pantatnya sehingga tidak pernah benar-benar mengarah ke sesuatu yang konkret. Selagi 10 menit pertama permainan ada bajak laut, anggota geng, peternak lebah dan saya akan mengejar Anda. Satu ide secara longgar mengaitkan ke yang lain tanpa membentuk cerita yang kohesif bersama.

BACA  The Callisto Protocol

Tidak ada satu pun karakter yang berkesan dalam Sports Story. Anda dapat membuat argumen bahwa dalam game olahraga arcade dengan struktur RPG, itu tidak terlalu penting, tetapi ini merupakan RPG, jadi semacam struktur naratif amat penting. Ini amat menjengkelkan karena Sidebar jelas amat pandai menulis pertukaran tunggal, jadi mengapa apakah mereka tidak pernah berarti apa-apa?!

Ini merupakan iklan:

Di sisi lain, seluruh tempat memancarkan pesona. Dibandingkan dengan Golf Story, Sports Story pernah diberi perombakan grafis, sehingga estetika yang terinspirasi dari Earthbound bersinar lebih mudah. Secara keseluruhan, ini merupakan game yang terlihat bagus dan terdengar bagus.

Seperti dijelaskan di atas, ada lebih banyak mekanisme buat dimainkan kali ini. Tidak hanya sekarang berkembang dengan beberapa olahraga, seperti tenis dan sepak bola, tetapi ada juga sejumlah mini-game, seperti bersepeda rintangan, dan bahkan ruang bawah tanah. Loop gameplay game ini amat padat sehingga game ini terkadang hampir tidak mampu bernapas. Pada awalnya, Anda diperkenalkan dengan bola voli, tetapi Anda hampir tidak melewati satu set sebelum Anda dilemparkan – ini beberapa jam, berjam-jam, sebelum Anda bermain voli lagi.

Ada semacam dunia luar di mana Anda bergerak di antara berbagai dunia terbuka kecil, tetapi itu tidak memberi permainan struktur yang dibutuhkannya. Seringkali Anda merasa seperti sedang berkeliaran dengan gelisah, terengah-engah buat sedikit lebih banyak aliran, dan hanya dengan menambahkan, menambahkan, dan menambahkan lagi, Sports Story terkadang terasa tidak fokus.

Sports Story
Sports Story

Itu tidak berarti bahwa permainan, sekali lagi, tidak memiliki pesona, dan bekerja dengan baik dalam situasi yang terisolasi. Bermain golf itu menghibur, bermain tenis itu menghibur, tetapi justru karena kita menjangkau jangkauan yang begitu luas, tidak semuanya sama-sama dipoles. Mini-game BMX itu dari sebelumnya? Ya, itu tidak menyenangkan. Tidak semua olahraga sama-sama dipoles, tidak, tetapi semuanya bekerja pada tingkat yang lebih sentral. Masalahnya merupakan karena permainan menolak buat fokus dan efisien, tidak pernah terasa seperti ada perkembangan yang disengaja di antara mereka, di mana Anda tumbuh, menjadi lebih baik, dan dapat melihat dari mana Anda berasal dan ke mana Anda akan pergi.

BACA  Resident Evil Village: Bayangan Mawar

Sports Story tidak buruk, tetapi begitu cepat membuat kesalahan khas dengan menumpuk terlalu banyak di atas fondasi yang tidak dapat benar-benar bertahan lagi. Lebih banyak jenis olahraga dan konten memberikan lebih banyak fleksibilitas dan keserbagunaan, ya, tetapi itu juga membuat permainan mengalihkan perhatiannya, dan Anda, sepanjang waktu, dan tanpa pijakan naratif ini merupakan definisi dari kopling mutiara. Itu tidak berarti bahwa permainan ini jelas rusak, tidak ambisius atau buruk. Bola voli, tenis, golf, dialog, grafik, soundtrack – semua pecahan ada di sini. Itu hanya buruk … yah, diatur.

Leave A Reply

Your email address will not be published.