Sehat atau sakit? Mind Scanners menghadapi Anda dengan dilema perawatan psikiatri

  • Posted by:
  • Posted on:
  • Category:
    GamesGames
  • System:
    Unknown
  • Price:
    USD 0
  • Views:
    11

Sejak Grand Theft Auto dan Mortal Kombat menciptakan kepanikan moral dengan gaya kekerasan dan tidak sopan mereka pada tahun 1990-an, hubungan antara permainan dan kesehatan mental sering dibahas. Namun, hanya dalam beberapa tahun terakhir game sendiri telah mulai memperlakukan subjek dalam narasi mereka.

Mind Scanners dari studio Denmark The Outer Zone berlatar masa depan yang gelap dan suram dengan estetika cyberpunk dan soundtrack synthesizer yang menetes. Meskipun demikian, tugas Anda bukanlah menembak dengan pistol laser atau meretas terminal komputer seperti biasa buat genre ini. Sebaliknya Anda harus mendiagnosis dan mengobati gangguan mental.

“Inspirasinya datang dari kunjungan pada tahun 2015 atau di sana ke rumah sakit jiwa yang sekarang ditutup di Gent,” ungkap pendiri The Outer Zone, Malte Burup. “Rumah sakit sudah diubah menjadi museum [Museum Dr Guislain], dan saya langsung terpesona oleh semua metode aneh yang digunakan buat merawat orang-orang pada masa itu. Metode yang hampir tampak seperti dugaan murni.”

Wawasan yang menggugah pikiran perihal psikiatri abad ke-19, yang sering kali tidak terlalu memperhatikan kesejahteraan pasien yang sebenarnya, membuat perancang game yang berpendidikan grafis merenungkan apakah pengalaman itu entah bagaimana dapat diubah menjadi permainan. Seusai merilis buku anak-anak interaktif Sofus and the Moon Machine pada tahun 2016, ia bekerja sama dengan programmer Rasmus Mølck Nilsson dan memulai pengembangan Mind Scanners. Sebuah permainan di mana Anda sanggup bereksperimen dengan perawatan mental “alternatif” sendiri.

“Dengan bermain sebagai psikiater, Anda sebagai pemain akan merasakan konsekuensi dari dilema etika yang dihadapi psikiatri, dan merefleksikan tantangan yang akan terjadi,” jelas Burup.

Ini ialah iklan:

Mind Scanners
Pria yang Anda periksa, memiliki kabel yang menempel di wajahnya. Di layar di depan Anda simbol-simbol aneh berdenyut, terlihat hampir seperti kode QR labirin. Apakah pasien gila? Atau waras? Terserah Anda buat memutuskan. Dengan menekan satu tombol.

Pengembang dari The Outer Zone tidak mencoba menyembunyikan fakta bahwa mereka terinspirasi oleh Papers, Please. Hit indie dari tahun 2012 menempatkan Anda pada posisi penjaga perbatasan yang terlalu banyak bekerja di negara Blok Timur fiktif. Dengan membandingkan dokumen seperti paspor dan izin masuk, Anda akhirnya harus memutuskan nasib orang – apakah warga negara yang bersangkutan akan diizinkan melintasi perbatasan atau ditolak masuk?

Dalam banyak aspek, Mind Scanners mengingatkan pada bahan sumbernya. Dengan perbedaan yang jelas bahwa permainan Denmark diatur di masa depan, dan pemain, alih-alih menilai apakah seseorang ialah warga negara yang taat hukum atau mata-mata, harus memutuskan apakah mereka menderita kondisi mental. Dan dilema permainan tidak berhenti di sini, karena Anda tidak hanya ditugaskan buat mendiagnosis pasien Anda. Anda juga harus menyembuhkannya.

Perawatan psikiatri dibuat dengan bantuan mesin futuristik, masing-masing terhubung ke mini game tertentu. Anda bisa jadi menggunakan kacamata futuristik buat memecahkan kode simbol di mata pasien. Atau Anda bisa jadi membombardir telinga mereka dengan semacam kode Morse berirama, Anda harus menguraikannya. Dalam banyak kasus, perawatan bisa jadi lebih gila daripada pasien. Sesuatu yang diambil dari kunjungan ke rumah sakit jiwa, mengungkapkan Burup:

Ini ialah iklan:

“Di museum Belgia ada perangkat aneh di mana-mana. Saya berjalan berkeliling dan berpikir ‘apa sih tombol-tombol ini pada mesin aneh dari tahun 1905 yang seharusnya dilakukan?’ Misalnya, semacam piano di mana Anda memiliki lima kucing yang mengeong dengan meletakkan duri atau paku di cakarnya, dan tampaknya itu seharusnya menyembuhkan sesuatu. Itu amat aneh, dan saya hendak memasukkan dimensi itu. Anda tidak hanya seharusnya via hubungan baik.”

Awalnya saya membayangkan Mind Scanners seperti yang terjadi di masa terus. Tetapi itu tidak akan berhasil, karena sebagai pemain Anda hanya akan berpikir Anda sedang memainkan semacam simulator penyiksaan.

Berkat mini game, Mind Scanners dapat dengan cepat menjadi pengalaman yang sibuk. Anda hanya memiliki 200 detik per hari buat menyelesaikan tugas Anda, dan semasih perawatan jam terus berdetak sementara simbol-simbol membingungkan menari-nari di sekitar peralatan diagnostik futuristik. Seolah-olah ini tidak cukup, Anda juga harus menyeimbangkan tingkat stres pasien Anda. Peralatan Anda sama sekali tidak lembut, dan bila Anda terlalu banyak mendorong pasien, mereka bisa jadi akan mendapatkan psikosis dan kehilangan kepribadian mereka.

“Keterbatasan waktu jarang menjadi sesuatu yang Anda sertakan dalam desain game, karena sering menyebabkan stres yang tidak perlu,” jelas Burup. “Tetapi kami membutuhkan perasaan stres itu. Anda pasti akan membuat kesalahan, kesalahan manusia, dan itu akan mempengaruhi orang-orang di dunia game. Waktu Anda kemudian menjadi semacam sumber daya. Dan itu juga yang kita lihat di sektor perawatan kesehatan yang sebenarnya. Karyawan terdesak buat waktu dan sumber daya, dan itu mengarah pada kesalahan.”

Mind Scanners
Pemindai Pikiran memenangkan harga buat Narasi Terbaik di Penghargaan Game Denmark pada tahun 2022.

Sementara kondisi kerja buat psikiater dan tenaga kesehatan mental sudah banyak dibahas dalam beberapa tahun terakhir, sayangnya tidak banyak yang harus dilakukan perihal hal itu di alam semesta yang suram Mind Scanners. Ketika Anda bekerja buat negara kota totaliter yang disebut The Structure tidak banyak yang dapat Anda lakukan dalam hal meningkatkan kondisi kerja Anda. Terutama karena mereka menyandera putri Anda di klinik mental. Apa yang dapat Anda lakukan, ialah menyusup ke sistem dari dalam. Boleh jadi dengan bantuan organisasi bawah tanah misterius yang dikenal sebagai Moonrise. Atau Anda dapat melakukan pekerjaan Anda dengan semestinya, dan berharap pihak berwenang akan memberi Anda imbalan.

Bagaimana ceritanya sepenuhnya terserah Anda. Mind Scanners memiliki beberapa akhir dan reaksi yang berbeda, tidak hanya terhadap pilihan Anda semasih cerita, tetapi juga terhadap hasil perawatan Anda. The Outer Zone memilih struktur, sehingga pilihan Anda terasa konsekuensial. Seharusnya penting apakah Anda menganiaya pasien Anda atau tidak. Tetapi struktur narasi terbuka juga membuktikan tantangan besar bagi pengembang kecil, ungkap Nilsson, yang menangani sebagian besar pengkodean berat:

“Kami memiliki jadwal yang cukup masuk akal yang cukup berhasil kami patuhi. Tetapi ceritanya, semua pilihan dan cabang yang berbeda, bisa jadi ialah yang paling banyak berjalan dari waktu ke waktu dan anggaran. Kami sering kembali dan mengubah banyak hal buat benar-benar memakukan perasaan permainan yang bereaksi terhadap bagaimana Anda memperlakukan pasien dan pilihan yang Anda buat di sepanjang jalan.”

Burup menambahkan: “Anda bisa jadi tidak melihat semua pekerjaan yang sudah kami lakukan semasih satu permainan. Tetapi Anda sanggup merasakannya masa bermain. Apa pun yang Anda lakukan, Anda dapat merasakan bahwa ada konsekuensinya.”

Sementara game seperti Hellblade: Senua’s Sacrifice depresif dan drama remaja angsty Life is Strange agak membuka jalan, itu masih sanggup menjadi subjek yang agak sensitif buat mengubah kesehatan mental menjadi piksel dan gameplay yang menyenangkan. Bermain game terkadang memiliki kebiasaan meremehkan topik serius. Contoh kasus, pikirkan saja bagaimana perang ditangani dalam game seperti Battlefield atau Call of Duty. Di sisi lain, sebagai media interaktif terkadang juga menempatkan Anda terlalu dekat buat kenyamanan. Seperti dalam Papers, Please yang disebutkan sebelumnya, di mana Anda tidak hanya menonton atau membaca perihal birokrasi yang tidak manusiawi – Anda sebenarnya ialah bagian darinya.

Pertimbangan seperti ini ialah sesuatu yang The Outer Zone pikirkan panjang dan keras. “Awalnya saya membayangkan Mind Scanners terjadi di masa terus,” ungkap Burup. “Tetapi itu tidak akan berhasil, karena telah menjadi rahasia umum sekarang bahwa tidak ada perawatan dari dulu yang benar-benar berhasil. Sebagai pemain Anda hanya akan berpikir, Anda memainkan semacam simulator penyiksaan.”

Aspek etika juga akhirnya mempengaruhi seni dan nada permainan. “Saya hendak game ini beresolusi tinggi dengan grafis 2D yang realistis. Tetapi saya agak menjauh dari kegelapan dan suram menuju sesuatu yang lebih terang dan lebih berwarna dengan gaya resolusi rendah. Buat memberikan perasaan bahwa Anda sedang bermain game. Kegelapan sekarang sedikit lebih terbatas pada teks. Yang hendak kita lakukan ialah menunjuk pada masalah dalam skala masyarakat. Kami tidak hendak menuding individu sungguhan.”

Apa yang amat saya sukai dari studio ini ialah bahwa inspirasinya ialah bagian dari permainan, bagian dari semua jenis hal lainnya. Dengan Death Howl kami sekali lagi menarik inspirasi dari game tertentu. Tetapi juga perdukunan, ketidaksadaran kolektif dan banyak ide lainnya.

Karena itu, Mind Scanners bisa jadi sekilas tampak seperti game Nintendo lama dengan grafis pixelated dan soundtrack yang terinspirasi chiptune. Alam semesta masih amat suram, dan sisi audiovisual sudah banyak terinspirasi oleh film sci-fi klasik. Yang terpenting Blade Runner, dan khususnya mesin Voight-Kampff yang rumit, tetapi juga gaya satir dan sedikit over-the-top dari klasik tahun 80-an David Cronenberg dan Paul Verhoeven seperti Videodrome dan RoboCop.

“Kami amat terinspirasi oleh sindiran sosial sci-fi semacam ini,” jelas Burup yang, selain melakukan sebagian besar penulisan, juga menggambar grafik dan menyusun soundtrack. “[Dalam film-film itu] semuanya terasa agak palsu atau seperti gameshow. Hampir seperti video game, sebenarnya. Mereka memiliki semacam alam semesta yang kaku, mekanis, dan juga menyenangkan. Dan pada masa yang sama, mereka memberikan komentar sosial yang berwawasan luas,”

Mind Scanners
Game Designer dan pendiri The Outer Zone Malte Burup memainkan game studio yang akan datang, Death Howl.

Dengan penjualan yang layak di PC dan rilis selanjutnya buat Xbox dan Nintendo Switch, tampak jelas bahwa The Outer Zone’s proyek berikutnya harus diatur di alam semesta Mind Scanners atau setidaknya dibangun di atas mekanisme yang sama. Namun bukan itu masalahnya.

Ketika ini studio yang berbasis di Kopenhagen sedang mengerjakan Death Howl. Permainan kartu dalam nada Slay The Spire dengan elemen dari RPG taktis dan dunia terbuka yang dapat dijelajahi pemain dengan bebas di antara pertempuran. Latarnya ialah versi magis dan spiritual dari Zaman Batu di mana Anda bermain sebagai wanita muda bernama Ro. Tetapi ceritanya pada akhirnya sekunder, jelas pengembang. Ini ialah gameplay yang menjadi fokus.

“Apa yang amat saya sukai dari studio ini ialah bahwa inspirasinya ialah bagian dari permainan, bagian dari semua jenis hal lainnya,” kata Lasse Sommer, anggota ketiga dan terbaru studio tersebut. “Seperti halnya Mind Scanners yang menggabungkan Papers, Please dengan pemikiran dan renungan perihal kunjungan ke rumah sakit jiwa. Dengan Death Howl kami sekali lagi menarik inspirasi dari game tertentu. Tetapi juga perdukunan, ketidaksadaran kolektif dan banyak ide lainnya.”

Dari masa depan hingga masa terus kuno. Dari pengalaman yang didorong oleh narasi hingga gameplay-first. The Outer Zone tidak takut buat mengeksplorasi ide-ide baru, dan kami amat bersemangat buat mempelajari lebih lanjut perihal game mereka yang akan datang masa pengembangan datang.

Mind Scanners
Lasse Sommer ialah anggota terbaru dari The Outer Zone.

Rating

0

( 0 Votes )
Please Rate!
Sehat atau sakit? Mind Scanners menghadapi Anda dengan dilema perawatan psikiatri

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *