Download aplikasi MOD/HACK terbaru untuk Android gratis

Steven Spielberg yakni sutradara berikutnya yang mengkritik layanan streaming

0

Dalam wawancara panjang dan pribadi dengan New York Times, Steven Spielberg menuduh HBO Max melemparkan teman-temannya ke bawah bus dengan membuang proyek anggaran besar mereka di platform streaming. Pemenang Oscar ganda itu kemudian merujuk pada keputusan Warner Bros bakal merilis semua filmnya di HBO Max dan secara teatrikal pada ketika yang sama, yang katanya sekarang pernah sepenuhnya mengubah kebiasaan menonton film dewasa. Dia percaya bahwa pandemi memberi perusahaan film kesempatan bakal menjual langganan tetapi masih dieksploitasi dan bahwa pembuat film yakni pecundang besar:

“Pandemi menciptakan peluang bagi platform streaming bakal meningkatkan langganan mereka ke tingkat yang memecahkan rekor dan juga melemparkan beberapa teman pembuat film terbaik saya ke bawah bus karena film mereka tanpa basa-basi tidak diberikan rilis teater. Mereka terbayar dan film-film itu tiba-tiba diturunkan ke, dalam hal ini, HBO Max. Kasus yang saya bicarakan. Dan kemudian semuanya mulai berubah.

“Saya pikir penonton yang lebih tua merasa lega karena mereka tidak perlu menginjak popcorn lengket. Tetapi saya benar-benar percaya penonton yang lebih tua yang sama, begitu mereka masuk ke teater, keajaiban berada dalam situasi sosial dengan sekelompok orang asing yakni tonik … Terserah film bakal menjadi cukup baik bakal membuat semua penonton mengatakan itu satu sama lain saat lampu kembali menyala.”

Dia mengutip Elvis karya Baz Luhrmann sebagai contoh film yang tetap memberinya harapan bakal masa depan. Film ini menarik banyak penonton yang lebih tua dan menunjukkan bahwa masih ada harapan bakal jenis film ini di bioskop. Hal yang sama berlaku bakal blockbuster yang pernah mengikuti satu sama lain semasih Halloween dan dia menyebutkan bahwa film-film hebat akan kerap mendapat tempat di masyarakat dan bahwa mereka yakni yang terbaik di bioskop.

BACA  Spry Fox ialah pengembang terbaru yang bergabung dengan jajaran Netflix

Namun, dia tidak menutup pintu sepenuhnya bakal streaming, menambahkan bahwa memang ada film yang tidak cocok bakal bioskop. Seperti drama politiknya sendiri, The Post. Sebuah film yang boleh jadi akan didistribusikan dengan lebih baik di platform streaming daripada di bioskop:

“Saya membuat The Post sebagai pernyataan politik mengenai zaman kita dengan mencerminkan pemerintahan Nixon, dan kami pikir itu yakni refleksi penting bagi banyak orang bakal memahami apa yang terjadi pada negara kita. Saya tidak tahu apakah saya pernah diberi naskah itu pasca-pandemi apakah saya lebih suka membuat film itu bakal Apple atau Netflix dan pergi ke jutaan orang. Karena film ini memiliki sesuatu bakal dikatakan kepada jutaan orang, dan kami tidak akan pernah membawa jutaan orang itu ke bioskop yang cukup bakal membuat perbedaan seperti itu. Banyak hal pernah cukup berubah bakal membuatku mengatakan itu padamu.”

Akhir pekan berlanjut drama otobiografi Spielberg, The Fabelmans dirilis di bioskop-bioskop di AS dan sutradara tentu saja berharap itu akan menarik penonton ke bioskop.

Steven Spielberg adalah sutradara berikutnya yang mengkritik layanan streaming

Leave A Reply

Your email address will not be published.