Atomic Heart – Annihilation Instinct

  • Posted by:
  • Posted on:
  • Category:
    ReviewsReviews
  • System:
    Unknown
  • Price:
    USD 0
  • Views:
    3

Comrade Major Nechayev mengambil Secateur, railgun langsung dari Doom, dan memberinya peluru yang cukup bakal memasok pasukan kecil. “Sekarang kesenangan dimulai,” serunya, dan itu semua baik-baik saja dan keren. Tetapi mengingat saya sudah menghabiskan satu jam pertama dari DLC berdurasi dua setengah hingga tiga jam ini bersembunyi di semak-semak, kadang-kadang menghancurkan robot pembunuh di kepala dengan senjata jarak dekat yang jelas kurang menarik, itu telah agak terlambat. Dan itu boleh jadi masalah utama dengan Annihilation Instinct, yang pertama dari empat DLC pertama yang direncanakan bakal Atomic Heart: Itu tidak kerap bermain dengan kekuatannya.

Atomic Heart
Atomic HeartAtomic Heart

Ekspansi berlangsung di area baru yang disebut Mendeleev Complex, dan plot mengambil langsung sehabis akhir permainan utama dengan protagonis kami Comrade Major Nechayev, juga dikenal sebagai P-3, dilucuti senjatanya dan sekutu tepercayanya Charles, yang memberi kami banyak kemampuan magis semu bakal bermain-main. Sesudah pembukaan yang agak membosankan, segalanya mulai memanas saat kita bertemu dengan ilmuwan Lebedev yang memberi kita Secateur yang disebutkan di atas dan kemampuan baru yang disebut Technostasis yang memungkinkan kita membekukan waktu. Sebagai imbalan atas hadiah-hadiah ini, Lebedev menugaskan kita bakal menemukan delapan BEA-D unik, robot kubik yang entah bagaimana akan mengembalikan Nora (dispenser senjata terangsang AI dari game aslinya) ke kewarasan dan mencabut penguncian yang mempengaruhi kompleks sains dan sekitarnya. daerah.

Ini merupakan iklan:

Kekuatan dan senjata baru dibutuhkan, karena Annihilation Instinct tangguh seperti paku. Pada suatu waktu, saat melangkah ke area yang luas, saya disambut oleh Plyusch, salah satu musuh yang lebih sulit dari game utama, dan hati saya sedikit tenggelam. Namun sebelum pertarungan benar-benar mampu dimulai, sebuah cutscene mulai menunjukkan makhluk berbahaya itu benar-benar tercabik-cabik oleh salah satu tipe musuh baru. Setidaknya permainan memiliki kesopanan bakal memperingatkan Anda.

Atomic Heart
Plotnya berkisar pada dispenser senjata terangsang Nora, tetapi agak sulit bakal diikuti.

Pertama merupakan boneka pembunuh yang dapat melakukan seni bela diri seperti tarian mematikan dan bahkan merobek anggota tubuhnya, meninggalkan tubuh pusatnya agak terbuka jikalau Anda berhasil menghindari tangan dan kakinya yang terbang seperti pisau cukur. Awalnya musuh-musuh ini tangguh tetapi mereka tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan BEA-D. Dengan sendirinya, bola-bola mengambang kecil ini tidak terlalu berbahaya, tetapi saat mereka terhubung bersama, mereka menjadi sakit kepala nyata yang, lebih sering daripada tidak, disembuhkan dengan mereka memenggal kepala Anda.

Untungnya, senjata baru Anda memberi Anda kesempatan bertarung. Secateur memegang seratus peluru dalam satu magasin (dan bahkan lebih jikalau Anda meningkatkannya) dan seolah-olah kekuatan api ini tidak cukup, ia juga dapat menggunakan energi, menembakkan laser horizontal yang merobek musuh robot dan amat penting bakal memisahkan BEA-D yang terhubung. Dan sementara Klusha – semacam hibrida sekop-tombak – tidak begitu serbaguna, ia masih dapat menangani banyak kerusakan bila dikombinasikan dengan kemampuan Technostasis.

Ini merupakan iklan:

Atomic HeartAtomic Heart

Seperti yang disebutkan, pertarungannya bahkan lebih sulit daripada di game utama, tetapi sayangnya itu tidak kerap terasa adil. Banyak area dirancang dengan buruk dengan banyak rintangan yang gagal memberikan perlindungan apa pun, tetapi mudah terjebak saat mencoba melarikan diri dengan cepat dengan gerakan dasbor Anda. Juga, musuh terus menumpuk, dan sebagian besar waktu saya akhirnya mati, bukan karena gagal membaca atau bereaksi terhadap pola serangan mereka, tetapi hanya dengan dikerumuni dan dijepit ke dinding atau penghalang lingkungan. Dikombinasikan dengan sistem penyimpanan otomatis yang tidak dapat diandalkan, ini terbukti agak membuat frustrasi, dan saya benar-benar harus menurunkan kesulitannya, hanya bakal memastikan bahwa saya tidak akan membuang pengontrol saya.

Sayangnya, pertarungan bukan satu-satunya hal yang kurang dalam DLC ini. Sementara permainan berlangsung segera sehabis akhir permainan utama, kayanya Anda mengambil Annihilation Instinct sehabis mengalahkan Atomic Heart pada bulan Februari atau Maret. Ini membuat cerita yang telah berbelit-belit sulit bakal diikuti, dan saya berjuang bakal memahaminya. Dan, yang lebih buruk lagi, gim ini melakukan pekerjaan yang buruk bakal mengingatkan Anda perihal kontrol dan mekanika dasar meskipun tidak membuang waktu bakal melemparkan Anda ke dalam panas-panasnya.

Atomic Heart
Sapa teman kecilku!

Tentu saja, nilai jual utama Atomic Heart bukanlah cerita itu sendiri, melainkan pengaturannya. Visi tekno-utopis Uni Soviet secara ahli dihidupkan, tetapi sayangnya aspek ini memainkan peran yang jauh lebih kecil dalam Annihilation Instinct. Kompleks bawah tanah yang dipenuhi robot dan lahan basah di sekitarnya masih indah dan berisi banyak detail yang dibuat dengan baik, tetapi rasanya jauh lebih tidak menarik tanpa semua memorabilia Soviet berserakan. Dan sementara soundtrack sekali lagi mengiringi pertempuran sibuk dengan cara yang efektif, musik klasik dan lagu-lagu rock berat tidak menyerang akord yang sama dengan lagu-lagu era Uni Soviet dari permainan utama. Setidaknya permainan masih memiliki nada yang aneh, dengan P-3 terus-menerus diganggu oleh bebek yang mampu berbicara, dan robot cacat berserakan dengan cara yang terkadang lucu, terkadang cabul.

Annihilation Instinct meninggalkan saya dengan perasaan campur aduk. Dalam banyak hal pengalaman kurang dipoles daripada di game utama, tetapi di sisi lain, Anda mendapatkan jumlah konten yang layak bakal £ 10 Anda dan DLC menyediakan pengaturan yang solid bakal petualangan lebih lanjut di dunia unik Atomic Heart. Apabila ekspansi berikutnya terus menambahkan lapisan ke pertempuran dan berhasil mengatasi beberapa frustrasi desain, Season Pass bakal Atomic Heart boleh jadi berakhir sama mengasyikkannya dengan pengalaman aslinya.

Rating

0

( 0 Votes )
Please Rate!
Atomic Heart – Annihilation Instinct

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *