Download aplikasi MOD/HACK terbaru untuk Android gratis

Atomic Heart

0

Ini bisa jadi sedikit prasangka, tetapi saya kerap sedikit skeptis perihal Atomic Heart. Trailer dan gameplay yang dibagikan pengembang Mundfish menjelang peluncuran membuat game ini terlihat luar biasa, dan bertahun-tahun kecewa dengan trailer membuat saya menebak-nebak pendapat seperti ini. Tetapi bagaimanapun, Atomic Heart sekarang ada di sini dan saya benar-benar tenggelam dalam dunia sepanjang beberapa hari terakhir buat melihat bagaimana proyek yang diantisipasi ini benar-benar terbentuk dalam praktiknya.

Izinkan saya mulai dengan menyatakan bahwa grafik dan presentasi Atomic Heart sesuai dengan trailer tersebut dan kemudian beberapa. Dunia diwujudkan dengan luar biasa, dipahat dengan indah, dikemas dengan karakter, dan semua bermain amat lancar dengan animasi dan frame rate yang amat halus. Atomic Heart’s dunia Facility 3826 tidak diragukan lagi yakni salah satu dunia game paling kreatif yang pernah saya temui, dan meskipun amat mengingatkan pada BioShock (terutama kota terapung Columbia di BioShock Infinite , yang ironis karena ini yakni permainan yang berakar pada komunisme, sedangkan Columbia yakni perihal kapitalisme dan American Dream), tidak dapat disangkal bahwa tim di Mundfish benar-benar membiarkan jus kreatif mereka mengalir buat memasak video game yang mencolok ini.

30 menit pertama Atomic Heart juga merupakan salah satu pembukaan terkuat dari video game yang pernah saya alami, dengan banyak detail dan warna yang menghidupkan dunia Uni Soviet alternatif ini – meskipun perlu disebutkan bahwa pembukaannya jelas kurang dalam aksi dan agensi pemain. Narasinya juga menarik dan berakar pada misteri dan pengkhianatan, dengan Anda, pemain, ditugaskan buat mengumpulkan potongan-potongan buat menentukan mengapa dan bagaimana populasi robot Facility 3826’s kehilangan kelereng mereka dan rahasia gelap dan mengerikan macam apa yang disimpan oleh masyarakat utopis yang tampaknya sempurna. Ini, tanpa bayangan keraguan, amat BioShock, dan saya sama sekali tidak memiliki keluhan dengan itu sama sekali karena dunia dan ceritanya amat bagus.

BACA  Lego Bricktales

Ini yakni iklan:

Tetapi di sinilah hal-hal mulai berantakan di Atomic Heart di mata saya, karena makro game ini, bagian yang lebih luas dan lebih berpengaruh, semuanya amat bagus, tetapi mikro, detail kecil yang berhubungan dengan gameplay yang sebenarnya, cenderung berjuang. Ambil contoh pertempuran. Robot dan musuh yang harus Anda hadapi dirancang dengan brilian dan terkadang benar-benar menakutkan. Tetapi melawan mereka terasa seperti tugas karena Atomic Heart yakni permainan yang cukup kaku dalam praktiknya. Anda tidak dapat berlari, Anda tidak benar-benar diharapkan buat melawan semua robot (meskipun Anda sanggup bila Anda mau), dan gameplay dirancang sedemikian rupa sehingga tidak terasa semulus dan lancar seperti judul FPS lainnya. Ini semua memuncak dalam pengalaman di mana saya mendapati diri saya menghindari pertempuran kapan pun saya sanggup, karena sementara mekanisme penembakan dirancang dan dioptimalkan dengan baik, gerakan dan pertempuran jarak dekat jauh dari itu. Ini lamban dan membuat frustrasi, dan rasanya seperti Anda kerap berjuang buat mendorong protagonis P-3 (juga dikenal sebagai Major Nechaev) buat menjadi lebih dari pahlawan aksi generik dan mendebarkan.

Tambahkan ke fakta ini bahwa amunisi sulit didapat, dan bahkan memperoleh dan meningkatkan senjata baru yakni slog karena Atomic Heart memiliki sistem sumber daya yang luar biasa, yang terlalu rumit. Anda harus mengumpulkan banyak sumber daya yang berbeda buat dapat meningkatkan senjata dan kemampuan P-3, dan dengan penjarahan yang diterapkan secara berlebihan juga (Anda akan masuk ke sebuah ruangan dan menemukan bahwa setiap laci, meja, lemari, peti, rak, dll. perlu dibuka bagi Anda buat memperoleh sumber daya dalam jumlah minimal) semuanya hanya menyatu menjadi pengalaman di mana saya tidak merasa bersemangat atau terpikat buat meningkatkan perlengkapan saya sendiri.

BACA  Call of Duty: Warzone 2.0
Atomic Heart

Ini yakni iklan:

Tetap saja dunia ini mencengangkan buat dilihat dan berkeliaran, meskipun tidak benar-benar memohon buat dijelajahi. Dunia tertutup dirancang sedemikian rupa sehingga Anda terutama harus mengikuti ketukan narasi inti, dan kala Anda memutuskan buat menjelajah di tempat lain, Anda tidak pernah benar-benar menemukan banyak minat. Gim ini melakukan apa yang dapat dilakukan buat menjaga hal-hal mendebarkan dalam bentuk sistem keterlibatan Kollektiv Neural Network, yang akan melihat bala bantuan robot dikirim ke mana pun di peta Anda menyebabkan masalah atau hanya terlihat oleh salah satu dari ratusan kamera yang mengganggu. Tetapi, mengingat Anda tidak pernah benar-benar mencari perkelahian, sistem respons ini terasa agak terputus dari apa yang sebenarnya Atomic Heart inginkan sebagai permainan.

Dan saya mengatakan ini karena jelas bahwa Atomic Heart mau lebih seperti BioShock 1 dan 2 lalu Infinite. Namun, gameplay pada dasarnya dibangun biar menyerupai apa yang Infinite bawa ke meja, dengan banyak peluang pertempuran di dunia perasaan yang mencolok, namun kosong yang dibuat sebagai platform buat menceritakan kisah, dan sedikit lagi. Bagi saya, ini semua memberi Atomic Heart perasaan hampa, di mana di satu sisi saya tidak sanggup menahan air liur dan merayakan narasi dan desain dunia, tetapi di sisi lain, berjuang buat benar-benar menemukan hiburan dan sensasi kala terkunci ke dalam gameplay.

Saya juga akan menambahkan bahwa ada beberapa area yang benar-benar mengerikan, termasuk akting suara P-3 dan dialog yang dia bagikan dengan sarung tangan bicaranya. Itu datar, membosankan, dan kerap membuat Anda menghela nafas kecewa kala salah satu dari keduanya mengatakan sesuatu yang amat bodoh dan konyol yang mengingatkan pada Duke Nukem. Untungnya, sarung tangan setidaknya berguna sebagai alat, dan dapat digunakan buat salah satu dari banyak kemampuan, termasuk telekinesis dan serangan es, yang berguna buat berinteraksi dengan dunia dan memperlambat musuh, yang diakui memang meringankan dan membuat pertempuran dan sedikit lebih menyenangkan – meskipun itu sama sekali bukan solusi lengkap.

Atomic HeartAtomic Heart

Boleh jadi tidak akan mengejutkan siapa pun buat mendengar bahwa permainan dengan ukuran Atomic Heart’s juga memiliki bagian yang adil dari bug dan fitur desain yang kikuk, karena dari apa yang saya alami. Antara pintu tidak terbuka buat garis dialog berulang, ke level yang dirancang sedemikian rupa sehingga musuh akan menjepit Anda di medan bergerigi dan kemudian memukuli Anda sampai mati sementara Anda tidak sanggup bergerak atau melawan, ada banyak kali di mana saya mati karena alasan di luar kendali saya, dan jumlah yang sama bila tidak lebih besar dari waktu di mana saya harus keluar ke menu utama buat membuat permainan bekerja lagi.

Mudah-mudahan meskipun Mundfish dapat menyelesaikan beberapa masalah ini menjelang peluncuran, karena memang ada banyak hal yang disukai perihal game ini. Grafiknya kira-kira “generasi berikutnya” seperti yang Anda sanggup dapatkan, dunianya luar biasa, audio dan soundtracknya berkualitas tinggi, dan narasinya benar-benar menarik dan menarik. Bila bukan karena sifatnya yang kikuk dan terlalu rumit, Atomic Heart bisa jadi akan menjadi salah satu game terbaik tahun ini, itulah sebabnya sayang sekali bahwa itu dikecewakan oleh daftar luas masalah kecil tetapi umum.

Leave A Reply

Your email address will not be published.