Remnant II

  • Posted by:
  • Posted on:
  • Category:
    ReviewsReviews
  • System:
    Unknown
  • Price:
    USD 0
  • Views:
    1

Sejak Remnant: From the Ashes memulai debutnya bertahun-tahun yang berlanjut, saya pernah menjadi penggemar berat seri ini. Sifat aksi-petualangan, cocok dengan dunia aneh dan tidak biasa yang dikemas dengan musuh menyeramkan dan mematikan, dan suite buildcrafting yang mendalam merupakan semua elemen kunci yang mencentang kotak yang tepat buat saya. Jadi, tengah saya melihat pengungkapan Remnant II kembali di The Game Awards, saya menjadi sungguh bersemangat buat melihat apa yang pengembang Gunfire Games miliki dengan konsepnya buat sekuel.

Seusai benar-benar menyerahkan diri saya kepada Remnant II semasa beberapa hari terakhir, secara religius memainkan gelar semasa seminggu, saya sampai pada kesimpulan bahwa Remnant II hanyalah lebih Remnant, baik atau buruk. Yang saya maksud dengan ini merupakan bahwa di satu sisi, inilah yang diinginkan orang dari sekuel. Dunia yang lebih besar dan lebih kompleks, koleksi mendalam dari jenis musuh baru, grafik dan visual yang lebih baik, dan cerita yang lebih koheren. Namun, di sisi lain, beberapa kesengsaraan yang melanda seri ini tetap ada, yang berarti Anda mendapatkan sistem buildcrafting yang cukup sederhana dan membatasi, dicocokkan dengan desain level di mana sungguh mudah tersesat dan kehilangan jejak dari apa yang coba disatukan oleh cerita secara naratif. Jadi, seperti yang saya katakan, jikalau Anda menyukai Remnant: From the Ashes, ada banyak hal yang dinanti-nantikan di sini, tetapi jikalau tidak, jangan berharap perubahan besar atau peningkatan formula. Namun mari kita masuk ke dalamnya.

Pertama-tama, mari kita bicara mengenai ceritanya. Gunfire Games pernah mengambil sehelai daun dari buku Diablo IV. Tidak secara harfiah tentu saja, kedua game pernah dikembangkan semasa bertahun-tahun di penghujung hari. Yang saya maksud merupakan bahwa sekarang pemain mengambil peran yang lebih sentral dalam cerita, di mana meskipun tidak memiliki nama asli (Anda disebut sebagai Anomaly), Anda memiliki bagian yang sungguh penting dalam narasi. Ini berarti bahwa Anda menjadi jauh lebih terlibat dalam cerita yang Remnant II coba ceritakan, tetapi plotnya masih menghadapi masalah yang sama dengan From the Ashes, karena ketukan naratifnya sungguh tidak biasa dan aneh sehingga menjadi sedikit terlalu rumit buat sering mengawasinya.

Ini merupakan iklan:

Untungnya, desain dunia sekali lagi merupakan kedudukan tertinggi. Anda akan hendak menjelajahi setiap sudut dan celah dalam perburuan peralatan, sumber daya, ruang bawah tanah, dan rahasia. Apakah itu berarti menuju ke hutan Yaesha yang jauh, atau ke dunia fiksi ilmiah N’Erud, alamnya sungguh beragam dan unik, dan masing-masing membawa tantangan dan musuh mereka sendiri buat dihadapi, dipahami, dan diatasi. Di depan ini, Remnant II sekali lagi unggul. Anda tidak akan pernah kekurangan tantangan atau bosan dengan tipe musuh, karena masa Anda mulai merasa nyaman, beberapa horor lainnya merangkak keluar dari kayu buat mengguncang segalanya. Gunfire Games jelas memiliki bakat buat merancang jenis musuh yang meresahkan dan menakutkan dan di Remnant II, kita hanya mendapatkan contoh lain dari ini.

Pada topik musuh, Anda akan senang mengetahui bahwa Remnant II memiliki banyak musuh tipe bos, beberapa di antaranya merupakan inti dari narasi dan yang lainnya hanya tersedia buat ditemukan dan digunakan dalam perburuan jarahan dan perlengkapan yang lebih baik. Sepertinya Gunfire pernah sedikit melenturkan jari-jarinya dengan desain bos mereka kali ini, karena pertemuan terasa lebih bervariasi dan kompleks daripada di From the Ashes, semuanya di atas tontonan visual yang lebih megah dengan mekanika yang lebih mempengaruhi lingkungan, seperti medan perang yang dapat dirusak. Di zaman saya sejauh ini, beberapa bos paling menarik yang pernah saya temui termasuk musuh tipe pemburu yang mengendarai anjing besar, dan bahkan kupu-kupu alien besar yang membuat saya berpikir mengenai Ikran Avatar yang dikombinasikan dengan Mothra.

Remnant II
Remnant IIRemnant II

Ini merupakan iklan:

Gameplay dan permainan senjata juga sungguh baik sekali lagi. Pertarungan terasa cair dan mendebarkan, dan dirancang sedemikian rupa di mana perhatian pemain dikhususkan terutama buat menembak dan menebas musuh yang melintasi jalan mereka. Namun, buildcrafting di Remnant II terasa kurang menarik daripada yang ditawarkan From the Ashes. Pada dasarnya, dalam upaya buat mengurangi kompleksitas suite buildcrafting, Gunfire pernah cukup banyak menghilangkan item armor dan pakaian dari persamaan. Tentu, Anda dapat mendapatkan item baru dalam kategori ini, dan mereka memang menawarkan perubahan kecil, tetapi buat sebagian besar, penyesuaian yang berdampak datang dalam bentuk senjata, sifat, dan iterasi baru dari sistem arketipe.

Buat senjata dan sifat, ini hampir sama dengan apa yang From the Ashes tawarkan. Anda menemukan atau membeli senjata baru dan kemudian dapat menggunakan sumber daya yang ditemukan di seluruh permainan buat meningkatkannya. Anda juga dapat memperoleh dan memasukkan mutator yang memberikan manfaat unik sekarang, seperti efek pendarahan pada tembakan, dan dapat mengutak-atik pengubah yang memberikan kemampuan tambahan buat setiap senjata. Sesuai sifatnya, ini merupakan Remnant mengambil sistem fasilitas, dan melihat Anda menghabiskan poin sifat buat meningkatkan atribut tertentu secara permanen, misalnya, kesehatan total, rentang penghindaran, cooldown kemampuan. Ini merupakan sistem yang telah bekerja dan tidak banyak yang pernah dilakukan buat mengubah ini.

Adapun arketipe, di sinilah hal-hal menjadi sedikit funky. Di Remnant II, menjelang awal permainan Anda memilih jenis kelas, yang menentukan bagaimana karakter Anda bermain. Apakah Anda hendak lebih dekat dan pribadi? Bila demikian, tanky Challenger cocok buat Anda. Lebih suka meledakkan jalan Anda via musuh dalam jangkauan? Coba Gunslinger. Hendak pendamping perjalanan? Handler dan sekutu anjingnya yang tepercaya merupakan kelas yang harus dipilih. Setiap arketipe memiliki gaya bermain dan kemampuan uniknya sendiri, dan bahkan membuka akses ke set sifat khususnya sendiri, dan dapat ditingkatkan dengan mendapatkan pengalaman.

Tangkapannya merupakan Anda hanya dapat memiliki dua arketipe aktif sekaligus, dengan arketipe utama Anda memiliki dampak terbesar pada bagaimana kelas Anda bermain. Demikian juga, Anda tidak hanya mendapatkan akses ke arketipe lainnya seusai Anda memilih yang pertama, tidak, Anda harus menemukan item di sepanjang permainan dan meningkatkannya buat dapat memperoleh dan menggunakan tipe kelas sekunder. Sistem ini sungguh sederhana buat dipahami dan berfungsi, tetapi saya tidak dapat tidak merasa seperti itu pernah menghilangkan sedikit kesenangan membangun yang mendukung sistem yang lebih sederhana, yang bagi saya, sedikit bertentangan dengan prinsip-prinsip inti dari apa yang seharusnya menjadi permainan Remnant.

Remnant IIRemnant II

Meskipun saya tidak terlalu terpesona oleh suite buildcrafting dan progression Remnant II, tidak dapat disangkal sensasi dan kesenangan yang disajikan sekuel ini. Baik itu sendiri atau bersama teman, Remnant II merupakan ledakan dari awal, dan, seperti From the Ashes, dirancang dari bawah ke atas supaya sungguh dapat diputar ulang. Gunfire Games pernah memastikan bahwa ini hanya kasusnya, dan baik itu mencoba kesulitan yang lebih sulit atau hanya beralih ke Adventure Mode buat secara bebas menjelajahi dan berburu bos buat sumber daya dan peralatan, ada banyak cara buat menikmati sekuel ini.

Dan inilah mengapa saya menganggap Remnant II lebih Remnant buat lebih baik atau lebih buruk. Ini masih merupakan seri yang sungguh menarik dengan gameplay yang ketat dan menarik, tetapi tidak dapat disangkal bahwa ia juga memiliki kekusutan. Ini lebih mencolok, lebih cantik, memiliki banyak kedalaman, dan jikalau Anda menyukai game pertama, Anda akan bersenang-senang dengan tindak lanjut ini juga.

Rating

0

( 0 Votes )
Please Rate!
Remnant II

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *