Sons of the Forest (Akses Awal)

  • Posted by:
  • Posted on:
  • Category:
    ReviewsReviews
  • System:
    Unknown
  • Price:
    USD 0
  • Views:
    1

Suara gemuruh rotor menderu kali dua helikopter yang sarat dengan satuan tugas menuju ke sebuah pulau terpencil. Orang tua hilang dan tugas kita yaitu menemukan dan menyelamatkan mereka. Sama seperti yang terjadi di game horor lainnya, Anda hampir tidak punya waktu buat mencari tahu apa yang Anda lakukan sebelum kecelakaan helikopter mendarat. Selamat datang di Sons of The Forest! Ini yaitu simulasi bertahan hidup klasik Anda. Anda perlu makan, minum, tidur, membangun rumah dan membuat obat jikalau Anda sakit. Bila Anda tidak mau melakukannya sendiri, Anda dapat mengundang teman dalam mode kooperatif tanpa tidur. Ini bekerja dengan cemerlang bahkan di Akses Awal.

Saya memulai perjalanan saya di pulau ini dengan bertemu dengan seorang rekan tunarungu. Kelvin yaitu namanya. Dia yaitu seorang prajurit seperti Anda, ditugaskan ke helikopter dalam perjalanan ke pulau yang jauh ini. Bagi saya, para sahabat yaitu hal baru terbesar buat pengaturan di sini. Masalah segera muncul, jikalau Anda membangun gubuk di pepohonan dan meminta Kelvin buat menebang pohon. Dia tampaknya akan menebang pohon tempat gubuk Anda dibangun. Ini berarti bahwa tempat tidur Anda secara otomatis hancur. Dia boleh jadi juga mulai menebang pohon di dekat pangkalan Anda, menyebabkan pohon-pohon tumbang menimpa bangunan dan merusaknya. Ini yaitu sesuatu yang saya harap akan diperbaiki oleh pengembang buat rilis final, karena itu membuat Kelvin lebih menjadi penghalang daripada bantuan. Salah satu sarannya yaitu buat dapat mengatur teman Anda buat tidak menebang pohon di dekat atau pada sesuatu yang Anda bangun. Seperti sekarang, Anda benar-benar perlu memikirkan apakah Anda mau memerintahkan teman Anda buat membangun sesuatu. Saya dengan cepat mengalihkan perannya buat membangun api unggun sederhana, tempat tidur, dan kemudian hanya mengambil barang-barang.

Sons of the ForestSons of the Forest

Teman lain yang Anda temukan nanti dapat bertarung dan mencoba menangkis mutan yang menyerang Anda atau pangkalan, yang membuat tambahan yang bagus dan berguna. Kelvin, di sisi lain, yang Anda temui pada awalnya, hanya mengumpulkan bahan, membangun, dan mengikuti Anda. Tidak seperti beberapa game survival sandbox lainnya, Sons of The Forest memang memiliki cerita. Narasinya cukup singkat dan pengalaman saya yaitu bahwa itu bukan daya tarik utama. Sebaliknya, cerita yang lebih baik ada di dunia di sekitar Anda. Anda memiliki pulau besar buat dijelajahi, penuh ruang buat dibangun dan gua buat dijelajahi. Menuruni gua mengingatkan pada The Descent dan terkadang dapat amat mengerikan, terutama mengingat semakin jauh Anda melangkah, semakin banyak musuh yang bermutasi. Berbicara perihal musuh, setiap game horor membutuhkan banyak monster. Di Sons of The Forest, ada sekelompok mutan dan kanibal yang mengejarmu. Mereka juga disamarkan dan dapat menyerang saat Anda tidak mengharapkannya. Mereka bersembunyi di pohon dan semak-semak, menunggu mangsa mereka dan menawarkan banyak kesempatan buat ketakutan melompat. Bila Anda bertahan buat waktu yang lama, musuh akan beradaptasi dan menyerang Anda dan markas Anda lebih sering.

Ini yaitu iklan:

Sons of the ForestSons of the Forest

Inovasi lain dalam Sons of the Forest yaitu musimnya. Musim panas, musim gugur, musim dingin dan musim semi semuanya berlanjut dalam satu lingkaran. Seperti yang Anda bayangkan, musim panas menawarkan tanaman hijau dan matahari, musim gugur dan musim semi memberi jalan bagi pepohonan berwarna-warni dan musim dingin membawa salju. Kontras antara lanskap pulau, perubahan musim, alam, dan musuh amat bagus. Satu kali Anda dapat mencoba menangkap kelinci dan berikutnya Anda berjuang buat hidup Anda. Saat musim dingin tiba, Anda membutuhkan pakaian yang lebih hangat dan makanan tidak mudah ditemukan. Anda dapat menjahit pakaian ini menggunakan barang-barang yang Anda temukan di pulau itu. Senjata dan persediaan lainnya juga dapat dibangun menggunakan benda-benda buat mengatasi iklim yang lebih dingin. Ini terus diputar sehingga Anda perlu merencanakan lebih banyak musim dingin. Di banyak game lain, ini murni kosmetik, tetapi di The Sons of The Forest, salju menawarkan perubahan gameplay. Bakal memberikan beberapa contoh lain, musuh menjadi lebih agresif di musim dingin. Mereka berburu makanan dan itu menjadi kurang mudah diakses. Dalam hal ini kita menjadi potongan daging berjalan buat kanibal. Kami berlarian seperti ayam, membangun kereta gantung, melempar granat tangan, berpakaian di bagian tubuh mereka dan mencoba menebang semua hutan. Tak perlu dikatakan bahwa kita menjadi mangsa di mata mereka.

Meskipun Sons of the Forest berada di Early Access, rasanya amat lengkap. Namun, ceritanya tetap agak terlalu singkat bagi saya buat terlibat. Sebaliknya, saya menikmati kelangsungan hidup dan eksplorasi di pulau itu. Ini yaitu permainan yang indah dengan sentuhan gelap. Salah satu hal yang paling menggugah yaitu merangkak turun ke gua pertama Anda. Air menetes, mutan membuat suara lebih jauh ke bawah dalam kegelapan. Ini menyeramkan dan atmosfer. Desain dan suara keduanya merupakan komponen penting. Saya dapat melaporkan bahwa mereka dilakukan dengan amat baik. Namun, di bagian depan animasi, semuanya juga cukup dipoles. Berlari melewati vegetasi terlihat cukup baik. Rumput, semak-semak, dan hal-hal lain menekuk. Rasanya benar-benar seperti karakter Anda memiliki kehadiran fisik di pulau itu.

Ini yaitu iklan:

Namun, sesudah beberapa kali, ini berhenti menjadi permainan bertahan hidup. Anda menemukan strategi dan dapat membangun bangunan yang lebih baik. Perangkap, senjata api, dan lainnya menjadi bagian dari gudang senjata Anda. Peran di mana Anda awalnya diburu dibalik dan Anda menjadi pemburu. Anda masih perlu mempertahankan markas Anda, tetapi dengan semua peralatan, Anda menjadi amat kuat. Apakah itu masalah? Tidak, menurut saya ini bekerja amat baik dengan sisa pengalaman. Mekanisme permainannya bagus, saya suka bagaimana antarmuka pengguna dibangun dalam kerangka peralatan karakter. Contohnya yaitu ransel yang terbuka dan bertindak sebagai tempat penyimpanan semua yang kamu kumpulkan. Amat mudah buat membangun sesuatu dari menu itu. Saya juga berpikir lebih lancar dan lebih mudah buat membangun bangunan dibandingkan dengan The Forest. Keduanya terlihat dan bekerja lebih logis daripada pendahulunya. Bila Anda memilih tongkat dan mengklik tanah, karakter Anda menyiapkan api unggun. Ini boleh jadi tampak tidak signifikan tetapi perbaikan kecil dapat membuat perbedaan besar.

Sons of the ForestSons of the Forest

Kesan keseluruhan saya yaitu bahwa ada peningkatan pada bangunan dasar, sistem bertahan hidup, grafik, suara, dan dinamika dunia. Itu dilakukan dengan cara yang baik, saya terutama menyukai musim-musim baru. Musim dingin dan musim panas menciptakan kontras dalam cara Anda bermain. Perubahan yang tidak sebesar siang dan malam di Dying Light, tetapi masih signifikan. Grafiknya terlihat jauh lebih baik dan bersinar di dalam gua dan di luar ruangan. Itu tidak memiliki polesan yang sama dengan judul anggaran tinggi tetapi amat mengesankan apa yang dibuat oleh Endnight Games. Pengembang menjanjikan lebih banyak konten, pembaruan, dan polesan buat dirilis, tetapi saya positif perihal konten Akses Awal. Ceritanya yaitu kelemahannya tetapi jikalau Anda menyukai The Forest atau mencari horor bertahan hidup, ini yaitu rekomendasi. Dalam daftar saya hal-hal buat diuji tetap memancing dengan granat tangan. Saya akan kembali jikalau itu yaitu strategi bertahan hidup yang sukses.

Sons of the ForestSons of the Forest

Rating

0

( 0 Votes )
Please Rate!
Sons of the Forest (Akses Awal)

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *