The Texas Chain Saw Massacre

  • Posted by:
  • Posted on:
  • Category:
    ReviewsReviews
  • System:
    Unknown
  • Price:
    USD 0
  • Views:
    1

Sulit bakal tidak berakhir di tempat di mana Anda sebagai pengulas, meninjau game yang tidak kami dapatkan, daripada yang benar-benar dirilis. Saya menemukan diri saya di sana agak terlalu sering dan saya tahu saya tidak seharusnya, karena tidak ada nilai nyata dalam membaca mengenai fantasi dan impian saya sendiri mengenai apa yang mampu terjadi bila para pengembang pernah memilih jalur, genre, dan proses produksi yang berbeda. Namun, saya menemukan diri saya dalam posisi yang tidak berguna itu, lagi. Ketika ini saya sedang bermimpi mengenai seperti apa game The Texas Chain Saw Massacre (2023).

Saya memikirkan suasana Resident Evil 7: Biohazard dengan kekerasan ekstrem dan penyiksaan berdarah dari The Evil Within dan Outlast, dengan petunjuk Amnesia dan Resident Evil 4. Bayangkan petualangan pemain tunggal super gelap, amat menakutkan, penuh kekerasan, atmosfer dalam genre horor di mana Anda mencoba melarikan diri dari peternakan Texas Chain Saw dengan keluarga psikopat dan Leatherface ikonik yang memburu Anda. Ini mampu menjadi pengalaman horor paling tidak menyenangkan sepanjang masa bagi gamer tunggal. Resident Evil pada steroid bila Anda mau. Sebagai gantinya, kami mendapatkan game multipemain yang buggy, belum selesai yang, menurut saya, tidak menambahkan apa pun ke genre yang telah terlalu jenuh.

The Texas Chain Saw Massacre
Lingkungan dalam ruangan di dalam rumah indah tetapi grafiknya amat tidak rata.

The Texas Chain Saw Massacre ialah salinan Dead by Daylight yang tidak tahu malu dengan semua yang diperlukan. Ini ialah permainan multipemain asimetris di mana empat “orang yang selamat” mencoba melarikan diri dari tim yang terdiri dari tiga pembunuh di tiga peta berbeda, semuanya terinspirasi oleh lokasi dari film horor 70-an Tobe Hooper. Bagi para penyintas, tentu saja, ini semua mengenai yah … Kelangsungan hidup. Bersembunyi, menyelinap, melarikan diri, dan bagi para pembunuh itu tentu saja mengenai mencari, melacak, berburu dan membunuh bakal tetap sukses dan memenangkan permainan. Cara kerjanya persis seperti Dead by Daylight dengan satu-satunya perbedaan nyata ialah bahwa ada tiga pembunuh. Selain itu, pengembang game Inggris Sumo Digital pernah menorehkan segalanya mulai dari penempatan kamera/perspektif pemain, mekanisme permainan dasar, desain keseluruhan atau “tampilan” permainan, sistem inventaris, momen acara waktu cepat, dan hampir semua fitur ‘unik’ lainnya yang terkandung dalam judul.

Ini ialah iklan:

Tentu saja, saya mengerti mengapa Sumo melakukannya dengan cara ini. Kita semua melakukannya. Kala sebuah game datang entah dari mana dan menjadi amat populer, wajar bila sebagian besar pengembang dan penerbit akan menyalinnya ke surat itu bakal mencoba dan mengendarai gelombang kesuksesan yang sama. Naughty Dog menyalin Tomb Raider di Uncharted dan menjadi mega sukses, seperti halnya Rare kala mereka menyalin Super Mario 64 di Banjo-Kazooie, Turn 10 kala mereka menyalin Gran Turismo, atau Volition kala mereka menyalin Grand Theft Auto. Ada banyak contoh, dan dalam banyak kasus yang saya daftarkan, permainan yang terinspirasi bahkan tampaknya lebih baik daripada aslinya, tetapi tidak demikian halnya dengan murderfest yang berbasis di Texas Sumo.

The Texas Chain Saw Massacre
Sumo Digital pernah menyalin game seperti Dead by Daylight, Friday the 13th: The Game, dan Evil Dead: The Game, dan saya bosan dengan kurangnya orisinalitas, di sini.

Hal pertama yang mau saya catat di sini ialah betapa mengerikannya intuitif dan benar-benar aneh game ini dimulai. Sumo pernah menambahkan lapisan demi lapisan sistem kecil yang berbeda yang membentuk keseluruhan yang rumit dan tutorialnya amat buruk sehingga saya sebagai pemain selagi 90 menit pertama saya tidak memahami fungsi paling dasar, yang dalam hal ini mengarah pada frustrasi murni dan terkonsentrasi. Saya mati, mati lagi, mati lagi dan mati lagi bahkan sebelum saya punya waktu bakal memahami apa semua sistem mini kecil dan fungsi dan apa yang harus mereka gunakan bakal atau kapan mereka perlu diaktifkan selagi pertandingan.

Ini juga tidak membantu bahwa sistem pohon keterampilan bakal XP dan peningkatan amat tidak seimbang ketika ini, yang pernah memaksa saya bakal bermain dengan karakter yang amat ditingkatkan – sesuatu yang membuat saya tidak memiliki kesempatan dalam banyak pertarungan. Saya dapat menghargai bahwa Sumo pernah mencoba membuat sesuatu yang sedikit lebih rinci dalam hal karakter yang dapat diupgrade daripada apa yang kita lihat di Dead by Daylight, tetapi harus seimbang dengan benar bila mau bekerja di game yang sebenarnya, terutama online, melawan gamer lain.

Ini ialah iklan:

Aspek lain yang sulit dihargai di The Texas Chain Saw Massacre ialah betapa canggungnya mekanisme permainannya. Canggung, canggung dan kikuk dengan cara yang beberapa penggemar tampaknya kaitkan dengan pengaturan dan sub-genre, sementara saya pikir itu hanya masalah kecerobohan belaka. Hitbox ditempatkan dengan buruk dan animasinya terasa janky, yang berarti pembunuhan berdarah yang kejam tidak keren atau aneh, tetapi kebanyakan anehnya jelek dan membuat frustrasi.

Ada banyak bug di setiap aspek lain dari game ini juga, yang membuat saya lebih kesal daripada terhibur selagi sepuluh jam saya dengan The Texas Chain Saw Massacre. Permainan membeku, crash, perjodohan tampaknya sebagian rusak dan memulai pertandingan online pernah menjadi bencana sejak saya mulai bermain. Sekali lagi, kami memiliki judul utama yang pernah lama ditunggu-tunggu berdasarkan lisensi tercinta yang seharusnya tidak dirilis di negara bagian tempat ia diluncurkan, sama sekali.

The Texas Chain Saw Massacre
Hanya ada satu mode permainan di sini dan hanya tiga peta. Namun, ada banyak bug.

Saya juga tidak terlalu menyukai desain yang, minus ruang bawah tanah di bawah rumah tempat film itu ditetapkan, terlihat terlalu murahan. Secara keseluruhan terlalu terang, dan karakternya terlihat seperti yang ada di Dead by Daylight yang sama sekali bukan pujian. Sepertinya sekelompok manekin animasi buruk berlarian di siang hari dengan bayangan buruk dan efek pencahayaan kusam daripada kegelapan yang menakutkan, dengan semua yang diperlukan. Tiga level yang berbeda juga agak terlalu berbeda secara grafis dan sementara saya suka peta di dalam rumah (bagus), saya tidak punya banyak hal positif bakal dikatakan mengenai bagaimana game ini terlihat.

Seperti Evil Dead: The Game, ini terasa, bagi saya, seperti potensi yang terbuang dan lisensi film ikonik yang digunakan dengan cara yang salah, bakal jenis permainan yang salah. Saya tidak memiliki apa-apa (pada dasarnya) terhadap multiplayer asimetris, tetapi The Texas Chainsaw Massacre tidak cocok di sini, dan kondisi bahwa Sumo Digital pernah memilih bakal meluncurkan permainan, saya tidak dapat menerimanya. Dengan hanya tiga peta yang amat sedikit, satu mode permainan, perjodohan yang mengerikan, banyak bug yang mengganggu dan menghancurkan permainan, animasi kaku dan mekanisme permainan yang monoton, ini bukan sesuatu yang mampu saya rekomendasikan.

Rating

0

( 0 Votes )
Please Rate!
The Texas Chain Saw Massacre

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *