Under the Waves

  • Posted by:
  • Posted on:
  • Category:
    ReviewsReviews
  • System:
    Unknown
  • Price:
    USD 0
  • Views:
    3

Tidak ada yang menyakiti hati seorang ayah seperti anak-anak yang terluka atau sekarat. The Walking Dead (Telltale) menangkap saya dengan memukul string emosional itu dan The Last of Us melakukan hal yang persis sama. Pengalaman bermain yang kuat, berkesan, dan luar biasa di mana karakter menjadi pusat perhatian, di mana lingkungan membentuk mereka, dan di mana saya menjadi bagian penting dari narasi yang mencekam.

Petualangan Under the Waves yang baru-baru ini dirilis bertujuan bakal melakukan hal yang sama. Sam merupakan seorang penyelam profesional yang bekerja beberapa ratus meter di bawah permukaan Laut Utara yang indah. Misinya berkisar pada pemecahan masalah dan eksplorasi dan kesepian Sam, seperti laut itu sendiri, merupakan salah satu karakter permainan yang paling nyata. Putri Sam yang berusia empat tahun, Pearl, telah meninggal. Kematiannya, tentu saja, menghancurkan hatinya dan itu merupakan kedalaman biru tua lautan, kekosongan dan ketenangan yang bergema di sana yang berfungsi sebagai metafora bakal penderitaannya. Kedalaman mewakili kesedihan Sam. Isolasi kehilangannya dan Under the Waves melakukan pekerjaan yang baik bakal menyampaikan ini dan membangun suasana.

Under the Waves

Pekerjaan sehari-hari dan eksplorasi yang dilakukan Sam menjadi bagian dari proses berdukanya dan lautan luas yang asing dan ketidakpastiannya menjadi cara bakal mencoba menghadapi apa yang belum diproses di atas permukaan. Panggilan telepon biasa ke istrinya Emma mengekspos spektrum emosionalnya selagi dia mencoba menenangkan seorang istri yang kesepian dan tersiksa yang tidak membutuhkan apa pun selain supaya dia kembali ke rumah, ke permukaan – lagi. Sementara itu, bos Sam, Tim, juga menelepon ke dasar laut secara berkala bakal berbagi laporan status dan menetapkan misi baru. Bagian yang lebih vokal dari penceritaan dalam game ini bekerja dengan amat baik, tetapi kisah yang diceritakan melewati lingkungan, musik, suasana, dan keheningan kesepian di sana yang paling penting.

Ini merupakan iklan:

Tidak ada keraguan bahwa pengembang Parallel Studio memiliki hubungan yang amat istimewa dengan lautan karena Under the Waves dalam banyak hal dapat dilihat sebagai surat cinta bakal “Big Blue”. Jarang kedalamannya begitu indah dan begitu mengundang atmosfer seperti dalam game ini, dan jarang laut terasa amat besar dan berubah-ubah. Ada banyak kehidupan di bawah permukaan dan struktur misi Sam dibangun dengan baik, seperti berbagai tugasnya yang berbeda. Anda bermain dari sudut pandang orang ketiga dan dengan bantuan kapal selam, ada banyak misi yang mengharuskan Anda menjelajahi bagian lautan dengannya. Paus besar, kura-kura kecil, gerombolan ikan besar, dan segala sesuatu di antaranya mengingatkan Sam akan keindahan hidup dan perjalanannya di bawah permukaan dimaksudkan bakal menginspirasi harapan. Yang sedang berkata, pada beberapa kesempatan itu menjadi amat sedih dan begitu gelap sehingga saya harus menelan benjolan yang terbentuk di tenggorokan saya.

Under the Waves pendek namun ketat. Butuh waktu sekitar empat jam bakal memainkannya, dan meskipun tampaknya tampak seperti hampir tidak lebih lama dari film, itu merupakan durasi yang tepat bakal saya. Tidak ada pengisi di sini, tidak ada pengulangan yang sebenarnya bakal memperpanjang waktu bermain dan itu tidak pernah membosankan atau membuat saya frustrasi. Sebaliknya, Parallel Studio pernah membangun pengalaman yang menenangkan, yang mencengkeram dan yang meninggalkan kesan. Ada juga nada di sini yang berima dengan semacam kesadaran lingkungan, bahwa kita harus melindungi lautan kita dan segala sesuatu yang hidup di dalamnya, dan bahkan di sana para pengembang berhasil dengan amat baik dengan keseimbangan. Pesan mereka tidak pernah dipaksakan atau dipaksakan – hanya halus dan bijaksana.

Under the WavesUnder the Waves

Desainnya cantik dengan semacam estetika retro-futuristik yang amat saya sukai. Perpaduan minimalis dan gaya berhasil dan kedalaman lautnya indah dengan cara yang tidak saya duga. Seusai tinggal di dasar di Subnautica yang luar biasa atmosfer, saya tidak berpikir bahwa game ini akan mengalahkan pengalaman bawah laut dalam hal keindahan, suasana, dan variasi, tetapi memiliki, meskipun waktu bermainnya sederhana hanya empat jam. Satu-satunya keluhan nyata yang saya miliki merupakan bahwa animasi wajah Sam di beberapa adegan kunci (percakapan dengan Emma) tidak menyampaikan sebanyak satu emosi, yang tentu saja memalukan. Para pengembang seharusnya menghabiskan lebih banyak waktu dan membeli sistem wajah bergaya Senua atau The Last of Us: Part II bakal benar-benar memperkuat penderitaannya di saat-saat super penting itu. Namun, Anda benar-benar tidak dapat memiliki semuanya dan saya akan, secara ringkas, menyarankan Anda bakal memainkan ini. Karena itu berkesan, indah, menenangkan dan atmosfer.

Ini merupakan iklan:

Rating

0

( 0 Votes )
Please Rate!
Under the Waves

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *