Head-to-Head: Apakah game terlalu panjang?

  • Posted by:
  • Posted on:
  • Category:
    GamesGames
  • System:
    Unknown
  • Price:
    USD 0
  • Views:
    7

Tahun ini sudah menampilkan beberapa corker mutlak video game. Antara The Legend of Zelda: Tears of the Kingdom dan Baldur’s Gate III, kami sudah melihat beberapa judul yang benar-benar luar biasa tahun ini, dan Starfield mau bergabung dengan keributan ini tengah debut dalam beberapa minggu. Dengan judul-judul besar ini dalam pikiran, Ben dan Alex sudah bentrok sekali lagi bakal membahas panjang permainan, dan apakah video game menjadi terlalu panjang atau tidak.

Game menjadi terlalu panjang – Ben

Saya tidak punya anak atau keluarga muda yang harus dirawat. Saya bahkan tidak perlu khawatir perihal kerabat lanjut usia, atau berurusan dengan banyak situasi yang banyak orang di seluruh dunia akhirnya mengorbankan waktu luang mereka. Sial, aku bahkan tidak punya taman bakal dirawat. Di luar pekerjaan saya, kehidupan sosial saya, dan anjing saya, saya hidup bakal saya, diri saya sendiri, dan saya. Namun, saya masih hanya benar-benar memiliki beberapa jam waktu luang setiap hari, dan di waktu luang itu saya harus memutuskan apakah akan duduk dan memukul film atau memainkan permainan yang saya miliki di simpanan saya. Bakal judul seperti Alan Wake Remastered, Metroid Dread, Street Fighter 6, semua ini tidak menjadi masalah, tetapi bakal beberapa game, ini berarti saya mendaftar bakal investasi multi-bulan – dan itu dengan asumsi saya tidak tersesat dalam saus kala memainkannya.

Sehabis dirilis kembali pada akhir Mei, saya akhirnya berhasil menyelesaikan The Legend of Zelda: Tears of the Kingdom dua minggu yang kemudian. Selagi saya mengatakan selesai, maksud saya menyelesaikan alur cerita utama, dan sekitar setengah dari pencarian sampingan, dan sepertiga atau lebih dari kegiatan sampingan. Pada dasarnya, saya bisa jadi sudah melihat sekitar 40% dari permainan. Tetapi butuh waktu berbulan-bulan bermain di sana-sini bakal sampai sejauh itu, dan sekarang Baldur’s Gate III ada di sini, dan Starfield telah dekat, jadi saya tidak punya pilihan selain menempatkan Tears of the Kingdom ke satu sisi bila saya berniat bakal mengambil salah satu dari game-game itu.

Head-to-Head: Apakah game terlalu panjang?

Tetapi bukan hanya RPG mega 100+ jam yang menjadi masalah bagi saya, apa pun yang lebih lama dari 25 jam mulai menjadi sulit. Saya suka permainan yang mampu diselesaikan di mana saja antara 10-20 jam. Diablo IV sempurna bakal saya. Seperti Star Wars Jedi: Survivor, Dead Space, Resident Evil 4, Pikmin 4, Final Fantasy XVI, bahkan Hogwarts Legacy sungguh. Game-game ini yang dapat saya lakukan semasa beberapa minggu, mengalahkan narasi utama, melakukan beberapa kegiatan tambahan, bisa jadi menyelesaikannya 100% bila itu benar-benar menarik saya, berukuran sempurna dalam pikiran saya, karena mereka berhasil unggul dengan cara yang sama seperti RPG raksasa, hanya dengan cara yang lebih kompak. Dan bakal apa nilainya, game sebesar ini biasanya memiliki banyak cara bakal memperpanjang pengalaman jauh melampaui penanda 20 jam bila Anda mau.

Ini yakni iklan:

Sepanjang bertahun-tahun dengan peluncuran yang kurang besar, panjang game tidak terlalu menjadi masalah, tetapi pada tahun 2023 kami jarang istirahat, dan ini tidak akan berubah sepanjang musim gugur. Antara Marvel’s Spider-Man 2, Alan Wake 2, Assassin’s Creed Mirage, The Crew Motorfest, Avatar: Frontiers of Pandora, Super Mario Bros. Wonder, dan seterusnya, ada banyak hal yang dinanti-nantikan. Untungnya, tidak satu pun dari game-game ini yang tampaknya amat panjang, tetapi saya telah amat menyadari bahwa Starfield dan Baldur’s Gate III harus pergi di backburner sementara saya menaklukkan proyek-proyek yang akan datang ini, atau sebaliknya.

Head-to-Head: Apakah game terlalu panjang?Head-to-Head: Apakah game terlalu panjang?
Head-to-Head: Apakah game terlalu panjang?Head-to-Head: Apakah game terlalu panjang?

Ini yakni iklan:

Inilah mengapa saya pikir kami membutuhkan permainan yang lebih pendek dan lebih ketat. Dengan jumlah proyek layanan langsung di luar sana, game yang dapat Anda nikmati dalam jangka waktu yang wajar dan kemudian beralih dari harus lebih umum. Nilai uang kerap menjadi poin pembicaraan, tetapi bagi saya, bila sebuah game dirancang dengan baik, memiliki cerita yang mencekam, tidak buggy, dan menyenangkan bakal dimainkan, tidak masalah apakah itu berlangsung 10 atau 45 jam, saya akan menikmati semuanya sama. Ada tempat bakal game besar, tetapi kami tidak membutuhkan setiap game di pasar bakal memiliki replayability dan konten yang meregangkannya semasa puluhan jam, dan itu saya yakin.

Game TIDAK menjadi terlalu lama – Alex

Ada beberapa game yang amat panjang di luar sana, ya. Baldur’s Gate III dapat menahan perhatian Anda semasa ratusan jam bila Anda membiarkannya dan membutuhkan waktu beberapa kala bakal menyelesaikannya. Game besar lainnya tahun ini membutuhkan waktu yang sama, namun bakal menghubungkan ini dengan masalah di industri tampaknya sedikit berlebihan, bila Anda bertanya kepada saya.

Tidak semua orang yang bermain game memiliki pekerjaan di mana mereka harus memainkannya. Mereka bebas memutuskan bagaimana mereka menghabiskan waktu mereka, dan game mana yang mau mereka mainkan. Beberapa akan mau mencoba game sebanyak yang mereka mampu, sementara yang lain hanya mau melakukan beberapa pembelian AAA besar. Dengan orang-orang yang benar-benar bebas menghabiskan waktu mereka sesuka mereka, kasus terhadap permainan yang lebih lama menjadi lebih merupakan masalah pribadi daripada yang sebenarnya berkaitan dengan industri.

Head-to-Head: Apakah game terlalu panjang?

Selain itu, poin besar yang mendukung judul yang lebih panjang yakni mereka datang dengan lebih banyak uang bakal uang Anda. Bakal lima puluh Great British Pounds, saya dapat membeli Baldur’s Gate III, yang akan memberi saya setidaknya sekitar 70 jam hanya bakal menyelesaikan cerita permainan. Hal yang sama dapat dikatakan bakal The Legend of Zelda: Tears of the Kingdom, game Assassin’s Creed yang lebih baru, Elden Ring, Red Dead Redemption 2, dan banyak lagi. Semua game ini juga mendapat pujian kritis, jadi meskipun tidak semua orang punya waktu bakal menyelesaikannya, mereka yang menyukai pengalaman itu.

Jikalau Anda tidak punya waktu bakal memainkan permainan yang lebih lama tetapi semua orang menyukainya, bisa jadi ada sedikit FOMO di sana, tetapi sementara memulai pengalaman yang lebih panjang mampu menakutkan, bila itu sepadan, jam-jam itu akan mencair. Saya mencatat waktu 85 jam di The Legend of Zelda: Tears of the Kingdom tanpa merasa seolah-olah saya menghabiskan waktu lama di Hyrule. Tidak setiap game dunia terbuka akan memiliki efek itu, tetapi mereka yang sudah membuktikan diri bernilai investasi.

Head-to-Head: Apakah game terlalu panjang?

Petualangan yang lebih pendek dan lebih manis juga bagus, jangan salah paham, tetapi dengan Game Pass dan PS Plus, sekarang Anda dapat menunggu beberapa kala bakal sesuatu seperti Ratchet & Clank: Rift Apart dan memainkannya sebagai bagian dari biaya bulanan daripada membayar lebih dari £ 60 bakal pengalaman 10 jam. Karena harga permainan menjadi semakin tidak adil, kita harus memuji mereka yang memberi Anda jumlah waktu yang layak bakal apa yang Anda bayar.

2023 mampu dan kelihatannya akan turun sebagai salah satu tahun game terbaik dalam beberapa dekade. Kami telah punya begitu banyak dan hanya ada lebih banyak lagi yang akan datang. Ini mampu sedikit menakutkan, terutama mengingat berapa banyak dari judul-judul luar biasa ini yakni RPG besar, tetapi ada banyak waktu bakal mengambilnya dan bermain bila Anda mau, atau meninggalkannya di pinggir jalan. Permainan yang lebih panjang sering kali merupakan pemain tunggal, artinya terserah Anda kapan Anda memutuskan bakal menyelam.

Head-to-Head: Apakah game terlalu panjang?Head-to-Head: Apakah game terlalu panjang?

Rating

0

( 0 Votes )
Please Rate!
Head-to-Head: Apakah game terlalu panjang?

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *