Musim Dingin LEC: Hasil Playoff dan Roundup

  • Posted by:
  • Posted on:
  • Category:
    GamesGames
  • System:
    Unknown
  • Price:
    USD 0
  • Views:
    6

Itu merupakan minggu terakhir LEC Winter Split 2023, dan tim-tim berjuang buat mendapatkan kesempatan meraih gelar. Ada banyak seri yang dekat dan menarik, dan MAD Lions membuat perjalanan yang bagus ke final, tetapi diinjak-injak oleh daftar G2 Esports pemenang gelar.

Semifinal Lower Bracket

MAD v SK

Game 1: MAD menang

GILA: K’Sante; Elise; Zoe; Sivir; Karma
SK: Gnar; Gragas; Jayce; Varus; Soraka

Laner MAD membunuh sendiri rekan-rekan mereka di bagian atas peta, dan MAD memainkan pertarungan tim jauh lebih baik dan memiliki permainan makro yang lebih baik. MAD mendapat Mountain Soul, dan mengubahnya menjadi Baron buat menekan kemenangan.

Game 2: SK win

Ini merupakan iklan:

SK: Gnar; Sejuani; Akali; Zeri; Lulu
GILA: K’Sante; Vi; Kassadin; Lucian; Nami

MAD memiliki bot lead awal, sedangkan SK memiliki lead top. Di pertengahan pertandingan akhir Sertuss mengerikan dalam pertarungan tim, dan Exakick dan Doss membalikkannya kali SK mengalahkan MAD.

Ini merupakan iklan:

Game 3: MAD menang

GILA: Jayce; Vi; Gragas; Draven; Nautilus
SK: Ornn; Wukong; Azir; Lucian; Nami

MAD menjadi hidup dan memenangkan setiap jalur, terutama via bot. Carzzy dan Hylissang dan Chasy memiliki permainan yang gila, membangun petunjuk yang tidak dapat diatasi.

Game 4: SK menang

SK: Sion; Elise; Azir; Aphelios; Lulu
GILA: K’Sante; Gragas; Viktor; Lucian; Nami

SK berkoordinasi dengan baik di sekitar peta, dan jalur bot sungguh bolak-balik dan tidak stabil. Exakick sungguh mengerikan di late game dan membawa SK via beberapa pertarungan tim yang sulit.

Game 5: MAD menang

GILA: Jayce; Elise; Gragas; Tristana; Rell
SK: Renekton; Sejuani; Zoe; Lucian; Nami

Chasy membangun puncak timah awal yang besar, dan bot bolak-balik dan berdarah. Elyoya bermain secara proaktif, dan Nisqy juga memiliki permainan yang hebat. Pada pertengahan game akhir MAD mampu menurunkan SK dengan tekanan dorong yang dibangun dari keunggulan mereka di lane.

League of Legends
Riot Games

Final Braket Bawah

KOI v GILA

Game 1: KOI win

KOI: K’Sante; Elise; Tristana; Kalista; Leona
GILA: Sion; Gragas; Yasuo; Varus; Karma

Semua jalur mendukung KOI karena beberapa pilihan bagus dan pertempuran kecil. Larssen menjadi seperti dewa di Tristana, dan sehabis beberapa pertahanan dasar yang sibuk KOI akhirnya menutup permainan.

Game 2: MAD menang

GILA: Jayce; Vi; Gragas; Aphelios; Perontokan
KOI: Ornn; Wukong; Sylas; Varus; Heimerdinger

Botlane KOI memiliki permainan yang hebat dan membangun keunggulan yang solid, tetapi ini diimbangi oleh Elyoya dan Chasy. Chasy membuat MAD tetap hidup dalam permainan berdarah dan bahkan pertengahan akhir, dan akhirnya MAD mengungguli KOI dan mulai memenangkan pertarungan tim secara konsisten.

Game 3: MAD menang

KOI: K’Sante; Elise; Tristana; Varus; Janna
GILA: Gnar; Sejuani; Sylas; Aphelios; Rell

Bot awal dan prospek tengah buat KOI, dilawan oleh keunggulan teratas buat MAD. Dalam pertarungan tim, komp bola kematian MAD lebih berdampak, dan Carzzy benar-benar melangkah. Gnar ult besar dari Chasy menyegel pertarungan tim pemenang pertandingan.

Game 4: MAD menang

KOI: Gnar; Xin Zhao; Azir; Ezreal; Karma
GILA: Irelia; Vi; Gragas; Aphelios; Nautilus

MAD memenangkan setiap jalur lebih awal, dengan keunggulan besar buat Chasy. KOI dapat menemukan lead mid game pada mid dan bot laner mereka, tetapi dalam pertarungan tim late game, keunggulan tim teratas MAD yang luar biasa terlalu banyak karena Nisqy dan Carzzy memiliki cukup waktu buat menskalakan dan mengatasi lead kecil KOI atas mereka.

League of Legends
Riot Games

Grand Final

G2 v GILA

Game 1: G2 menang

G2: Kled; Maokai; Cassiopeia; Varus; Heimerdinger
GILA: Jayce; Gragas; Viktor; Sivir; Ashe

Sisi atas G2 terus membangun keunggulan, dan Mikyx berkeliaran di sekitar peta membantu jalur G2. G2 jauh lebih proaktif pada tujuan, yang mengarah ke Cloud Soul dan dorongan Baron buat permainan.

Game 2: G2 menang

GILA: Fiora; Sejuani; Cassiopeia; Varus; Braum
G2: Jax; Gragas; Kled; Samira; Jarvan IV

Keunggulan jalur bot awal yang besar buat Hans Sama karena pembunuhan ganda, dan G2 memanfaatkan tekanan awal mereka melintasi jalur dengan sungguh baik, meskipun Chasy menang di atas. Yike dan Hans Sama membangun keunggulan raksasa dan MAD tidak sanggup menyentuh mereka dalam pertarungan tim.

Game 3: G2 menang

GILA: Jayce; Wukong; Gragas; Zeri; Yuumi
G2: Olaf; Vi; Taliyah; Sivir; Heimerdinger

MAD menang di awal sisi atas peta, sedangkan G2 menang via bot. Mikyx menggunakan keuntungan ini buat berkeliaran di sekitar peta dan membantu jalurnya. MAD melakukan pertarungan yang meyakinkan, tetapi begitu komp depan ke belakang G2 benar-benar online, Hans Sama tampak tak terbendung.

League of Legends
Riot Games

Dengan Winter Split sekarang di buku, semua mata tertuju pada Spring Split, yang akan dimulai segera sehabis 11 Maret.

Rating

0

( 0 Votes )
Please Rate!
Musim Dingin LEC: Hasil Playoff dan Roundup

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *