Download aplikasi MOD/HACK terbaru untuk Android gratis

Opini: Arcade racing perlu beradaptasi … atau mati

0

Saya benar-benar menyukai game balap, saya kerap menyukainya. Tetapi bagi saya jelas sebagai hari bahwa perubahan sudah terjadi sewaktu beberapa tahun terakhir. Balap arcade sebagai sub-genre terus goyah, sedangkan balap simulasi sudah unggul. Ini bahkan dapat dilihat dalam perluasan dan pertumbuhan sektor periferal sim-racing dan sisi kompetitif, karena orang-orang mengetahui bahwa motorsport ialah satu-satunya area olahraga yang secara akurat dapat direpresentasikan sebagai video game. Tentu FIFA menjual banyak salinan setiap tahun, tetapi tidak pernah salah satu dari permainan itu benar-benar menempatkan Anda pada posisi atlet profesional elit dengan cara yang sama seperti seri F1 dan WRC. Genre balap berdiri di atas yang lain dalam hal pencelupan, dan itulah mengapa saya amat menyukainya.

Namun sebelum saya melanjutkan, mari kita luruskan rekornya. Ada tingkat crossover dalam apa yang saya bicarakan di sini, karena tidak semuanya hitam dan putih, tetapi tema umumnya ialah bahwa seri seperti Need for Speed, Grid, dan Burnout, pembalap arcade sejati dengan mekanik mobil mengambang dan sensasi kecepatan yang tidak wajar, berada di persimpangan jalan yang serius. Game-game ini gagal unggul dalam satu bidang di mana genre balap dapat berdiri di atas apa pun di ruang permainan olahraga: pencelupan, dan saya amat percaya bahwa kesuksesan yang goyah dari setiap seri membunyikan bel alarm yang hanya menyatakan ‘beradaptasi atau mati’.

Opini: Arcade racing perlu beradaptasi ... atau mati

Alasan mengapa saya mengemukakan ini ialah karena dua hal; EA menggabungkan banyak waralaba balap akhir tahun kemudian, dan kemudian peluncuran Need for Speed Unbound. Berbicara perihal yang pertama, saya baik-baik saja dengan Project Cars yang dipotong, tetapi Dirt? Benarkah…? Tentu, Dirt 5 bukanlah tampilan yang bagus dan itu tergantung pada fokus arcade yang lebih apabila Anda bertanya kepada saya, tetapi dengan EA dan Codemasters sekarang mengambil alih lisensi WRC dari KT Racing, waktunya sudah tiba bakal kebangkitan Dirt, yang akan menempatkan waralaba reli kembali ke atas, seperti yang pernah terjadi di zaman Dirt Rally 2.0.

BACA  Rekomendasi Game Februari 2022

Ini ialah iklan:

Namun tidak, Dirt telah mati dan Need for Speed hidup. Saya menghargai bahwa EA dan Criterion masih berusaha bakal mengembalikan seri ini kembali ke kejayaannya, tetapi masalahnya ialah, Need for Speed tidak akan pernah berada di atas lagi, terutama apabila terus ada seperti itu. Mengapa ada orang yang tertarik dengan game balap mencari judul yang tidak memberikan gameplay dan mekanisme balap yang akurat, dan inilah mengapa membingungkan saya bahwa game semacam ini terus dikirim.

Video game masa ini secara signifikan lebih mengesankan daripada yang dulu, jadi mengapa sub-genre balap arcade menolak bakal merangkul sejumlah besar data dan informasi yang dapat memungkinkan pengembang bakal menciptakan sensasi balap yang akurat. Ambil Forza Horizon misalnya. Ini ialah seri yang secara objektif ialah pembalap arcade, namun memiliki perasaan mengemudi yang dapat amat disesuaikan supaya sesuai dengan pemain sehingga terasa nyata masa Anda duduk di belakang kemudi. Dan ini sama bakal pembalap sim F1 dan bahkan game WRC (meskipun ini memang memiliki setan mereka sendiri). Intinya ialah, Forza Horizon sudah mengukir namanya langsung ke dahi adegan balap arcade sejak seri pertama kali memulai debutnya satu dekade yang kemudian, dan sejak itu terus meningkatkan dan meningkatkan, ke tempat seperti sekarang ini – raja sub-genre yang tak terbantahkan. Need for Speed di sisi lain masih terhenti dan gagal masuk ke gigi kedua, karena terus berusaha memikat pemain dengan gaya permainan yang sama yang mulai kehilangan pesonanya beberapa tahun sebelum Forza Horizon bahkan mengguncang grid awal.

Sekarang masih ada tempat bakal balap arcade, jangan salah paham. Pembalap kart masih menggemaskan dan menyenangkan, dan seri seperti Asphalt terus unggul di perangkat seluler berkat perangkat keras dan metode kontrol yang lebih terbatas. Tetapi pada konsol dan PC generasi masa ini, perangkat dengan perangkat keras yang cukup dan potensi bakal memberikan simulasi yang akurat, seharusnya menjadi hal biasa bakal duduk di belakang kemudi mobil, bakal merasakan berat kendaraan, torsi di mesin, cengkeraman ban dan kekurangannya masa menuju ke tikungan yang membawa terlalu banyak kecepatan. Sejujurnya, saya muak dengan game balap ini di mana cara terbaik bakal menang ialah dengan menghancurkan mobil Anda ke pagar yang menentukan batas trek, menggiling di tepi jalur dengan kaki Anda ditekan dengan kuat pada pedal, semua bakal mempertahankan kecepatan dan momentum yang diperlukan bakal memenangkan balapan.

BACA  Durasi layar - Agustus 2022

Ini ialah iklan:

Opini: Arcade racing perlu beradaptasi ... atau mati

Balapan brilian karena seluk-beluknya, garis balap, timing rem, keterampilan bakal memindahkan gigi dengan cepat, dan sebagainya. Bayangkan apabila Anda mem-boot FIFA dan cara terbaik bakal menang ialah dengan hanya menabrak lawan yang berdiri di depan Anda dalam perjalanan ke gawang, semua karena tidak ada penalti. Pada dasarnya itulah yang terasa seperti balap arcade akhir-akhir ini. Jadi perlu beradaptasi … atau mati. Saya tidak mengatakan setiap game balap harus menjadi pengalaman simulasi yang sulit seperti Gran Turismo, tetapi bisakah kita meninggalkan sistem balap kuno ini dan malah bersandar pada sesuatu yang mirip dengan perasaan Forza Horizon? Karena masa ini, sulit bagi saya bakal melihat Need for Speed baru, atau Grid, dll, tanpa segera mengalami rasa prasangka dan ketakutan yang luar biasa bahwa itu pasti akan gagal.

Leave A Reply

Your email address will not be published.