Patah hati dan harapan di LEC Summer minggu ketiga

  • Posted by:
  • Posted on:
  • Category:
    GamesGames
  • System:
    Unknown
  • Price:
    USD 0
  • Views:
    15

Ini yaitu minggu yang menarik di LEC, karena musim reguler berakhir dan kami harus mengucapkan selamat tinggal kepada dua tim. Tekanan ada kali tim berjuang bakal mengambil takdir mereka ke tangan mereka sendiri, mencari kesempatan bakal memperjuangkan penempatan tinggi di tiga seri terbaik dan mengincar tempat di final musim.

Bisakah Fnatic menemukan wujudnya?

Beberapa daftar nama naik dan yang lainnya jatuh akhir pekan ini, Fnatic tertatih-tatih di tepi kategori yang terakhir. Tidak berarti tim berkinerja buruk, dan relatif terhadap perpecahan sebelumnya tahun ini yang harus mereka banggakan. Yang sedang berkata, minggu ini yaitu kesempatan bakal membuktikan dominasi baru mereka, dan menunjukkan gaya yang konsisten – sesuatu yang gagal mereka lakukan. Faktanya, minggu ini kayanya yaitu Fnatic yang terburuk dari tiga pertunjukan musim reguler mereka, yang dapat mengganggu momentum mereka masuk ke grup.

Sementara seluruh tim memiliki pertunjukan mekanis yang hebat selagi akhir pekan, terutama Razork’s Viego (D1G4), mereka tidak menembaki semua silinder. Dalam pertandingan pertama mereka melawan BDS, Fnatic memompa tiga kill menjadi Olaf di luar game, yang dikemudikan oleh Adam, yang memungkinkan pesaing mereka dikonversi menjadi pick Baron. Sebuah Baron mencuri dan dua Elder Dragons melawan mereka kemudian, Fnatic berhasil mengikis kemenangan dari kekalahan yang mereka buat.

Pertandingan mereka melawan Team Heretics (D2G3) yaitu pertunjukan yang layak melawan tim yang terlihat kuat, tetapi di saat-saat penting Fnatic mendorong terlalu jauh, bermain terlalu terburu-buru, dan dijemput. Pemain Jankos dan VetheoKaliber ini yaitu level minimum yang harus dituju oleh roster ini, dan bila mereka berhasil mencapai Kejuaraan Dunia, kesalahan ini akan dihukum jauh lebih berat.

League of Legends
Riot Games, Inc.

Ini yaitu iklan:

Kekalahan Fnatic melawan SK yaitu akhir yang mengecewakan bakal minggu ini dan musim reguler bagi tim. Itu mendekati mid game, dengan SK memiliki keunggulan di sisi atas peta, baik mid laner berkinerja baik, dan Fnatic memiliki keunggulan bot lane. Ini runtuh selagi SK menyelinap Baron menjauh dari Fnatic, dan mengeksekusi draft depan ke belakang mereka dengan baik bakal mengambil kemenangan.

Kelemahan utama tim bermuara pada permainan yang buruk di sekitar tujuan. Ini yaitu tim yang agresif dan dominan secara mekanis yang suka bertarung demi pertempuran, menggunakan keunggulan angka bakal mengamankan netral daripada perencanaan yang baik. Ini yaitu sesuatu yang perlu mereka kerjakan cepat atau lambat, karena mereka akan tahu, dan mereka akan kalah selagi tim berhenti bermain ke perangkap mereka.

Namun, saya melihat beberapa harapan bakal tim. Mengunci posisi kedua di musim reguler memungkinkan Fnatic bakal memilih lawan pertama mereka bakal babak penyisihan grup, memilih antara MAD Lions dan SK. Meskipun momen lucu Razork mencoba memilih XL, Fnatic memilih bakal menghadapi SK dalam pertandingan balas dendam daripada (5 kekalahan beruntun dan terus bertambah) MAD Lions. Dengan tiga dari empat kematian bakal Noah akhir pekan ini datang melawan daftar SK ini, beberapa tekanan tampaknya hilang, dan tim dapat fokus pada balas dendam dengan cara yang dominan. Ini yaitu pernyataan yang berani, dan kita harus menunggu dan melihat apakah itu berhasil.

Ini yaitu iklan:

Inti SK menjadi hidup

Melihat kembali ke titik balik untuk SK Gaming di LEC, Markoon dan Sertuss menandai awal era baru tim. Namun untuk mencapai ketinggian tertinggi, ini adalah organisasi yang tetap berarti bisnis. Mengambil duo bot Exakick dan Doss yang telah dicoba dan diuji dari daftar LDLC OL dominan tahun 2022, mereka telah menemukan jumlah kesuksesan yang layak di kedua split sebelumnya, meskipun sedikit berjuang di Musim Panas karena pemula mereka fokus dan dihukum.

Irrelevant sama sekali tidak. Tentu saja berada di bawah radar, top laner SK telah menjadi tambahan yang kuat, mampu dengan anggun kehilangan lane di sisi yang lemah dan mengambil alih hanya dengan sedikit perhatian dari Markoon. Mengabaikan kekalahan mereka menjadi Astralis (D1G1) akhir pekan ini, yang menurut saya pribadi sebagian besar disebabkan oleh pilihan mereka untuk memutar Poppy ke hutan ketika itu akan menjadi pertarungan yang lebih baik menjadi Renekton, ia telah memberikan basis yang sangat baik bagi anggota tim lainnya untuk bersinar.

SK andalan Markoon dan Sertuss akhirnya melangkah sebagai duo untuk memimpin tim ke babak penyisihan grup. Dalam pertandingan mereka melawan MAD Lions dan Fnatic, kedua pemain pergi tanpa kematian, bekerja sebagai duo mematikan untuk mengamankan keuntungan di early game dan memungkinkan pertarungan tim depan ke belakang yang brilian di pertengahan akhir game. Dengan KDA 11/0/21 dan 13/0/17 masing-masing untuk Markoon dan Sertuss dalam pertandingan ini, ini adalah pasangan yang harus ditonton di babak penyisihan grup.

League of Legends
Riot Games, Inc.

KOI menjadi Rogue kali itu penting

KOI memiliki akhir pekan yang menarik, mengunci diri ke babak penyisihan grup meskipun beberapa tersandung awal. Hal-hal tidak terlihat baik bakal daftar kali mereka meraih kemenangan dari tim Vitality yang goyah yang tampak superior mereka bakal keseluruhan permainan (D1G2). Tampaknya mati dan terkubur yaitu hari-hari Rogue karena KOI tidak dapat mengeksekusi gaya khas pendahulu mereka dari dominasi jalur dan penahanan makro terhadap G2 (D2G2) dalam bentuk, yang menabrak mereka.

Memasuki pertandingan final yang krusial melawan Astralis (D3G3), hal-hal tidak terlihat penuh harapan bagi KOI, yang tampaknya merupakan bayangan dari kesuksesan yang mampu dilakukan para pemain ini. Sesuatu tampaknya diklik di belakang layar, namun, selagi KOI kembali ke bentuknya, memenangkan jalur mereka, bermain stabil di pertengahan permainan dan terlihat sempurna dalam pertarungan tim akhir permainan – tampaknya pertunjukan pertama yang benar-benar dominan dari daftar ini di Musim Panas. Larssen mematahkan 1000 pembunuhan LEC kali ia pergi 6/1/11 pada pick Neeko yang, dipasangkan dengan Comp’s 10/0/9 Sivir, tampak tak terbendung. CC massa dan pengaktifan cepat pencahayaan memungkinkan kerusakan luas dari ricochet ADC, dan KOI tampaknya mengatur gaya mereka bakal grup.

XL mengunci di tempat ketiga

Saya tidak banyak bicara perihal roster ini yang belum saya katakan di minggu-minggu sebelumnya, tetapi saya tetap terkejut dengan kinerja Excel. Seusai menemukan gaya mereka dengan jelas, Excel berhasil bangkit kembali dari dua perpecahan tragis dan mengunci tempat ketiga di musim reguler. Odoamne layak mendapat teriakan khusus bakal keragaman yang ditampilkan dalam penampilannya melawan Astralis (D2G1) dan Team Vitality (D3G1).

Meskipun kedua tim menjadi yang terlemah dalam perpecahan ini, tetap adil bakal mengatakan bahwa Finn dan Photon menjadi top laner yang menonjol, dan tidak ada pushover bakal dihadapi. Bermain Sion menjadi Finn dengan kerugian yang amat minim, dan melanjutkan Kennen melawan Photon, Odoamne tampaknya menemukan pijakannya dengan roster dan menampilkan variabel, kinerja tingkat tinggi yang membuatnya menjadi ancaman pada Rogue dan sepanjang karirnya yang luas. Saya senang melihat bagaimana tim ini terbentuk dalam tiga seri terbaik di patch baru.

League of Legends
Riot Games, Inc.

Ayo lakukan Time Warp

Kami akan beristirahat dari LEC minggu depan, tetapi sehabis liga kembali kami akan menembak ke depan dua tambalan, dan mau tidak mau ini akan memiliki beberapa efek riak pada meta. Statikk Shiv akan di-nerf, dan kayanya Kraken Slayer akan bangkit di tempatnya. Ivern dan Rell akan diaktifkan, dan dapat mengguncang beberapa pertarungan bot lane dan jungle. Rell khususnya sanggup menjadi pilihan yang kuat bakal tim seperti Excel dan MAD Lions yang memiliki pemain pendukung yang mahir terlibat.

Dalam persiapan, sepertinya tiga besar kita tampaknya telah dalam perjalanan keluar. K’Sante absen dari empat pick/ban minggu ini, yang mengarah ke representasi 73%, dan menemukan keberhasilan minimal selagi dipilih. Banyak tim memiliki pertarungan kontra yang disiapkan, atau sepertinya tidak takut dengan pick lagi, sehingga sanggup jatuh lebih jauh ke dalam grup.

Yuumi dipilih lima kali selagi akhir pekan, dan meskipun beberapa pertunjukan yang kuat tidak terlihat seperti penguncian kemenangan gratis yang seharusnya. Blitzcrank muncul sebagai counter pick yang kuat bakal kucing, dengan kait mampu menyapu dalam kesepakatan dua-untuk-satu di bawah menara selagi kucing yang mengendarai buku melekat pada rekan satu tim.

Milio dipilih enam kali selagi akhir pekan, kayanya karena tim berusaha bakal menguji pertarungan balasan yang siap bakal babak penyisihan grup, atau membiarkannya lewat di sisi biru bakal memanfaatkan kekuatannya dalam lane dan pertarungan tim. Ini yaitu pilihan yang saya tidak curiga akan pergi ke mana pun, dengan rekor 5W1L di minggu ketiga. Pilihan dukungan keterlibatan skirmish-heavy seperti Nautilus, Braum, dan Pyke diuji sebagai penghitung jalur – dan sebagian besar tampak menjanjikan – tetapi tidak memiliki jumlah utilitas yang ditawarkan Milio ke dalam permainan pertengahan akhir.

Pilihan mana yang sanggup naik prioritas?

Dimulai dengan pilihan dukungan, tampaknya dukungan tanky engage seperti Rell, Nautilus, dan Blitzcrank akan terus menjadi pilihan yang solid. Mampu berdagang dengan baik di lane, berkeliaran bakal pick, dan berbaring CC dalam pertarungan tim, mereka berguna di semua tahap permainan dan dapat membalikkan permainan. Braum memiliki pertarungan yang amat baik ke dalam banyak dukungan terlibat, mampu mengambil CC menggantikan sekutu, dan membiarkan juara yang tidak bergerak ini terdampar sehabis terlibat, membuat mereka menjadi mangsa yang mudah bakal terlibat kembali, sehingga amat tampaknya Braum akan menjadi pilihan utama bakal ditonton.

Gragas yaitu, dan saya pikir akan tetap, pilihan fleksibel yang solid. Mampu dimainkan di jalur atas, hutan, dan bahkan di jalur tengah, Gragas dapat ditekuk ke peran pendukung bila meta dukungan menjadi lebih berat terlibat, dengan alat pelepasan yang amat baik dalam kemampuan Body Slam dan Explosive Cask-nya. Xayah sanggup menjadi pilihan yang lebih umum karena alasan yang sama. Mampu mengupas sendiri dengan Featherstorm, dan dengan Rakan di pinggiran relevansi meta, itu bahkan sanggup menjadi pilihan ADC perdana.

Azir muncul sebagai pick mid lane perdana, mampu menjadi sumber kerusakan sihir besar yang dipasangkan dengan carry kerusakan serangan dan memberikan titik tekanan utama dari bot lane yang tidak dapat diabaikan. Atau, Tristana meningkat dalam prioritas sebagai pick kerusakan serangan ganda, dan juga sebagai flex ke jalur bot. Terutama selagi disusun bersama Milio, pick ini memiliki jangkauan yang menjengkelkan dan banyak kerusakan pada serangan otomatis.

Akhirnya, Poppy. Saya tidak sanggup melebih-lebihkan seberapa bagus pilihan ini, dan seberapa jauh saya pikir itu akan menjadi lebih baik. Poppy memberikan kekuatan masuk dan keluar dari keretakan yang dilakukan beberapa juara lainnya, menjadi pilihan yang dapat memengaruhi bagaimana draft oposisi. Fleksibel di jalur atas dan hutan, amat bagus di garis depan dan zonasi, dan mampu mematikan tanda hubung apa pun, saya merasa amat tidak tampaknya bahwa pilihan ini akan kemana-mana.

League of Legends
Riot Games, Inc.

Mengucapkan Selamat Tinggal

Sekarang bakal perpisahan. Astralis dan Team Vitality berjuang keras akhir pekan ini, tetapi gagal lolos ke babak penyisihan grup, masing-masing finis di tempat kesembilan dan kesepuluh – akibatnya kedua tim akan amat kecewa. Astralis memamerkan beberapa harga tertinggi di Musim Panas, tetapi saya pikir dalam kasus mereka – seperti kata pepatah – terlalu banyak koki merusak kaldu.

Astralis yaitu tim yang suka menyusun konsep aneh, suka menjadi kreatif, suka teamfight dan skirmish. Meta ini tidak memungkinkan mereka bakal melakukan itu. Dengan tank, penyihir utilitas, dan dukungan enchanter mendominasi, Astralis berada pada posisi yang kurang menguntungkan dari minggu pertama dan tidak dapat beradaptasi. Satu pick kontroversial per game cenderung berhasil, membuang lawan dan menjadi kekuatan bagi roster bakal berkumpul, tetapi dua atau bahkan tiga pick off-meta per game hanya mengarah ke komposisi yang lebih lemah secara keseluruhan, dan beberapa game yang sulit.

Adapun Team Vitality, ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Tidak membenci Daglas, dia sanggup dibilang anggota VIT dengan performa terbaik minggu ini, namun saya pikir itu hanya waktu yang salah bakal mensubsikannya. Membawa pendatang baru muda LEC pada kali yang penting bagi tim sepertinya bukan keputusan yang tepat. Latihan dan kohesi dengan rekan satu tim pasti minimal, dan tekanannya pasti amat besar. Vitality memiliki potongan mekanis yang amat baik – semua pemain mereka memiliki potensi bakal menjadi yang terbaik dalam peran mereka, tetapi mereka tidak memiliki gaya yang kohesif. Misalnya, Bo yaitu carry jungler dan Upset yaitu carry bot laner – anggota tim lainnya lebih fleksibel dan harus bermain-main di sekitar dua titik tekanan ini. Vitality tidak tampaknya berharap bakal menang di setiap pertarungan, dan menyalurkan sumber daya ke setiap pemain, dan karenanya harus melihat jauh, berbicara, dan memilih bagaimana mereka hendak berkembang sebagai tim dan siapa yang hendak mereka percayai. Mereka tampaknya masih berhasil mencapai final musim, dan bila mereka melakukannya, saya amat berharap daftar lima pemain mereka yang amat berbakat menjadi sebuah tim.

Klasemen Akhir Musim Reguler Musim Panas LEC:

Braket Grup LEC:

Rating

0

( 0 Votes )
Please Rate!
Patah hati dan harapan di LEC Summer minggu ketiga

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *