Reaksi kita terhadap pratinjau Suicide Squad: Kill the Justice League

  • Posted by:
  • Posted on:
  • Category:
    GamesGames
  • System:
    Unknown
  • Price:
    USD 0
  • Views:
    1

“Pendapat itu seperti ** lubang, setiap orang memilikinya”, ya, saya tahu. Tidak ada keraguan beberapa konsumen, atau bahkan boleh jadi beberapa, tidak menggigil selagi Rocksteady pertama kali mengumumkan kepada dunia bahwa game mereka berikutnya akan menjadi game Live Service yang kooperatif dan terbuka. Bahkan, saya melihat banyak, bahkan kali itu, dengan tepat menyerukan pendekatan yang lebih tenang, dan berharap bahwa bahkan skeptis yang paling keras pun akan melemparkan air dingin ke kepala mereka.

Masalahnya hanyalah, seperti yang diuraikan sebelumnya dalam sebuah artikel di situs ini, bahwa pahlawan super pada khususnya dan struktur Layanan Langsung yang sering online cenderung terputus dengan sungguh cepat selagi dicampur bersama, dengan Marvel’s Avengers dan Gotham Knights menjadi dua contoh yang paling jelas. Tetapi apabila ada satu hal yang dimiliki Suicide Squad: Kill the Justice League, dan di sini kita berbicara di beberapa pratinjau, itu ialah bakat, itu ialah gaya, dan boleh jadi banyak pertempuran melawan antek-antek Brainiac begitu dinamis sehingga mereka sebagian menebus hilangnya narasi, eksplorasi, keserbagunaan mekanis, dan semua hal lain yang kita, atau apabila tidak sebagian besar, terkait dengan permainan Arkham.

Dan buat bagian saya, sebenarnya ada optimisme hati-hati yang ditemukan relatif awal dalam prosesnya, karena Rocksteady merilis trailer yang boleh jadi tidak memiliki semua kualitas yang tercantum di atas, tetapi masih berhasil mengesankan dalam dinamisme belaka. Simak di bawah ini.

Ini ialah iklan:

Karakternya terasa berbeda apabila tidak ada yang lain, permainannya terlihat, apabila tidak ada yang lain, cukup cair, dan dicampur dengan beberapa pertarungan bos kickass, itu apabila tidak ada yang lain, lebih dari api sampah yang pertama kali Anda takuti, bukan?

Nah, sekarang kita beralih ke tampilan yang lebih baru, di mana Rocksteady akhirnya mengungkap bagaimana gameplay direct dari Suicide Squad: Kill the Justice League terlihat, dan kali saya duduk malam itu menonton pemutaran di TV layar lebar di ruang tamu yang gelap, saya sanggup merasakan aroma kegembiraan terakhir, minat, tersedot keluar dari saya. Sekarang, game ini tidak lagi ada di radar saya. Saya tentu tidak perlu menjadi penutur kebenaran, tetapi YongYea, misalnya, dengan cepat menunjukkan bahwa rasio suka buat tidak suka pada pemutaran ini secara langsung … yah, besar.

https://www.youtube.com/watch?v=iiw3Fzm7W7U/

Ini ialah iklan:

Cukup mudah buat melihat alasannya, karena semua dinamisme, animasi cair, dan transisi yang seharusnya menyelamatkan hari tidak dapat ditemukan, digantikan oleh antrian telegraf yang relatif disederhanakan dan desain yang tampak belum sempurna, sederhana dan generik. Sebagai permulaan, semua pencurian hilang. Tidak ada animasi atau efek buat menunjukkan dengan jelas pahlawan kita mendarat dengan keras sesudah lompatan berani dari atap, tidak ada beban di balik pemukulan kering yang diberikan kepada musuh ungu yang sama sekali tidak bernyawa. Kecuali beberapa headshots Deadshot, amunisi terasa sungguh berbulu, tanpa menawarkan kebebasan bergerak tanpa gesekan yang kita lihat dalam game yang dengan anggun melepaskan diri dari gravitasi.

Tidak, sebaliknya keempat karakter tersebut terasa relatif identik buat dilihat. Beberapa komentar menunjukkan bagaimana Kapten Boomerang, karakter dengan senjata favoritnya atas namanya di sini menggunakan senapan, karena mengapa tidak. Tidak ada keserbagunaan nyata di sini karena karakter semi-teleportasi, semi-ayunan dan memberikan tembakan yang diarahkan dengan baik di sana-sini, dengan boros mengikuti gelombang ungu yang sungguh jelas dan bodoh secara strategis yang jelas-jelas telegraf ke musuh mereka di mana harus menembak.

Mari kita biarkan diri kita menjadi dangkal sejenak, dan katakan bahwa membandingkan trailer gameplay-esque di bagian atas artikel ini, dan yang kita lihat semasa State of Play, bersaksi mengenai penurunan grafis yang cukup signifikan. Tentu saja, hal semacam itu akan sering terjadi sampai tingkat tertentu, tetapi jumlah animasi unik, kurangnya beban yang ada sebelum pertunjukan ini, dan hanya tingkat detailnya yang kurang. Turun ke tanah khususnya, di mana permainan tidak sanggup bersembunyi di balik aksi melepuh dan palang merah raksasa yang agak mengganggu di setiap pembunuhan, Suicide Squad: Kill the Justice League muncul sama sekali tanpa detail yang menarik, seolah-olah Metropolis bahkan bukan kota berpenduduk sebelum Brainiac pindah.

Suicide Squad: Kill the Justice League

Secara alami, ini hanya rasa, satu area, satu skenario. Tetapi itu bersaksi mengenai proyek Layanan Langsung yang tidak memiliki hampir semua elemen inti yang kami sukai dari Rocksteady, apa yang dulu kami anggap remeh dalam game Arkham. Apa yang kita dapatkan malah menambahkan boleh jadi beberapa nilai replay, yang tentu saja diterima, tetapi tampaknya dibeli di tempat palsu dengan jarahan terkoordinasi warna, banyak skin, dan musuh yang sulit buat dibedakan bahkan semasa demo terorganisir.

Dan apa yang disajikan hanya tampak, bagi saya setidaknya, sungguh membosankan, sama sekali tidak memiliki fitur luar biasa, atau apa pun di hatinya. Tank besar dengan gelembung ungu yang khas, serangan lapang Harley Quinn tanpa pencurian apa pun dan boleh jadi yang paling jitu; perasaan merayap bahwa satu-satunya cara Anda dapat berinteraksi dengan dunia game ialah dengan menghancurkan musuh luar angkasa generik yang membosankan.

Seperti yang saya tulis sebelumnya; Layanan Langsung tidak menurut definisi buruk. Forza Horizon 5 pada prinsipnya ialah game Live Service, misalnya. Tetapi Marvel’s Avengers, Gotham Knights, dan Anthem semuanya membuka jalan bagi formula bahwa Suicide Squad: Kill the Justice League tampaknya tidak melakukan apa pun buat diperbarui, dan kemegahan visual serta keadaan yang hadir sebelumnya, yang sanggup menutupi kekurangan yang lainnya, juga tampaknya hilang.

Saya harap saya salah, saya benar-benar melakukannya. Tetapi itu hanya terlihat … tidak bersemangat.

Bagaimana menurut anda?

Rating

0

( 0 Votes )
Please Rate!
Reaksi kita terhadap pratinjau Suicide Squad: Kill the Justice League

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *