Download aplikasi MOD/HACK terbaru untuk Android gratis

Semua aksi dari LEC Summer Week One

0

Masa debu mengendap pada akhir pekan pertama Musim Panas, banyak tim terikat buat tempat kelima dengan rekor 1W2L. Dari lima, dua tim khususnya menonjol: Astralis dan KOI. Astralis awalnya terlihat lebih lemah dari KOI, dengan kedua tim memiliki draft yang cukup tidak terorganisir, tetapi tidak rajin buruk.

Melihat KOI, pemain berbakat mekanis mereka ahli dalam mendorong keunggulan dalam fase laning, tetapi sudah jatuh ke kebiasaan lama dan berjuang buat mengubah keunggulan ini di pertengahan permainan. Selain itu, draft tampaknya berpusat di sekitar pilihan kenyamanan yang bertentangan dengan komposisi kohesif, dengan Malrang’s Jarvan (D1G3) dimainkan dalam komposisi counter/disengage dan Advienne’s Leona dipasangkan dengan Comp’s Xayah (D3G3) mencuat seperti ibu jari yang sakit di sisi atas heavy pick comp KOI sepertinya mau menyusun.

Meskipun demikian, Szygenda sudah menangis bahkan dalam kekalahan, dan Comp dan Larssen keduanya memiliki penampilan yang menonjol sepanjang akhir pekan, jadi jikalau KOI dapat menarik identitas dominan jalur mereka kembali bersama, mereka mampu menjadi salah satu yang harus ditonton.

Di sisi lain, Astralis tampaknya sudah berevolusi menjadi ilmuwan gila LEC kala ini sepanjang akhir pekan, mulai perlahan tetapi sedang naik pada akhir minggu. Tidak didefinisikan oleh meta, Astralis menyusun Rumble, Yasuo, and Blitzcrank dalam D3G2, dan menghancurkan BDS dengan gaya mereka yang tidak ortodoks. Tentu saja berbeda dengan tim lain, Astralis tampaknya sudah menemukan resep buat sukses, dan seharusnya menarik buat melihat apakah mereka dapat membawa kekacauan ini ke bintang-bintang.

Ini yaitu iklan:

League of Legends
Riot Games, Inc.

Beberapa hal berubah dan beberapa tetap sama, dengan dua tim melonjak maju dengan 3W0L akhir pekan ini: juara bertahan MAD Lions (yang tampaknya sudah bangkit kembali dengan baik dari MSI yang mengecewakan) dan underdog Team Heretics. Datang dari finis kesembilan di Musim Semi Team Heretics membuat beberapa perubahan, membawa Vetheo di jalur tengah dan Flakked dalam peran ADC. Ini tampaknya berhasil, karena mereka menyerbu keluar dari gerbang di Musim Panas.

Flakked khususnya menonjol, baik buat alasan baik maupun buruk. Meskipun tidak memukul Nexus di pertandingan pertamanya akhir pekan, (D1G2, Drakos’ teriakan yaitu bagian dari sejarah LEC sekarang) Flakked mengerikan di Lucian, dan memamerkan tingkat permainan tinggi yang sama di Draven dan Zeri di game lainnya. Berjalan pergi dengan KDA gabungan 31/4/19, dia terlihat seperti salah satu ADCs paling kuat dan beragam di liga.

League of Legends
Riot Games, Inc.

Ini yaitu iklan:

Di antara lautan juara yang tersedia, tiga terlihat amat penting bagi tim kala ini. Yuumi, K’Sante, dan Milio rajin hadir dalam draf minggu ini, karena tim memusatkan perhatian mereka pada meta lane-bullying, bot-centric. Yuumi dan Milio keduanya merupakan dukungan yang unggul dalam memungkinkan ADCs pulih dari dan mendorong lebih keras dalam perdagangan kerusakan jalur, tetapi dengan tingkat pick/ban 100% menjadi Yuumi’s 87%, Milio tampaknya menjadi pilihan utama.

Melihat K’Sante, yang memiliki tingkat pick/ban 93%, Pride of Nezumah dimainkan dalam delapan pertandingan dan memenangkan lima penampilannya. Chasy khususnya mengadakan masterclass dengan sang juara, memiliki KDA gabungan 12/1/16 di dua pertunjukan.

Mampu mengisolasi target, menangani kerusakan, dan menyerap apa pun yang dilemparkan padanya, ini yaitu pick yang terlihat amat kuat bahkan dalam kerugian. Faktanya, BrokenBlade pada K’Sante yang merobek Fnatic di sekitar naga kedua, mengambil triple kill meskipun berada di belakang Oscarinin’s Malphite di lane, dan membuka jalan bagi Fnatic’s kehilangan split pertama.

Muncul sebagai jabat tangan buat pick K’Sante yaitu Renekton, yang tampak menakutkan di tangan kanan. Shurima jelas berada di puncak dalam LEC, dan tidak termasuk game Adam’s vs AST (yang ditakdirkan dari keputusan tingkat satu yang buruk, D3G2) ia memiliki tiga kemenangan dalam empat penampilan, KDA gabungan 20/5/22, dan tampak mengerikan kala dikemudikan oleh Finn terlepas dari kekalahannya.

Jikalau ada catatan yang diambil kembali ke Berlin dari MSI, tampaknya akan menjadi penekanan pada jalur bot. Secara kontroversial, petarung tim permainan akhir seperti Jinx dan Zeri berjuang buat menemukan banyak kesuksesan, dipukul oleh pengganggu jalur seperti Xayah, Lucian, dan dalam beberapa kasus Aphelios.

Pilihan dukungan tampaknya penting pada patch, terutama kemampuan buat memainkan enchanter seperti Milio, Yuumi, Nami, dan (sebagai cadangan) Lulu. Beberapa dukungan keterlibatan masih ada, terutama Rakan, yang harus dilarang atau dipilih kala menghadapi Xayah melintasi celah, tetapi dengan melakukan hal itu dapat menyebabkan pasangan jalur yang melemah. Milio terlihat paling kuat dipasangkan dengan orang-orang seperti Lucian dan Aphelios, yang tampaknya menjadi ADCs paling sukses, dengan Lucian memiliki laning dan pick potensial yang lebih kuat, tetapi Aphelios menjadi petarung tim DPS yang lebih baik.

League of Legends
Riot Games, Inc.

Fnatic’s baru ADC Noah dan G2’s veteran Hans Sama, dua pemain yang menemukan kesuksesan akhir pekan ini, memamerkan contoh utama dari draft perdagangan yang seharusnya diharapkan bergerak maju, di D3G4. Dengan Yuumi dilarang dan G2 pertama memilih Milio di sisi biru, Fnatic memilih Lucian Hans Sama sudah diandalkan, daripada memilih Noah’s disukai Aphelios (gabungan KDA 18/0/15), sebagai Lucian Nami Berpasangan dengan Aphelios Milio memberi mereka kesempatan yang lebih baik daripada Aphelios dengan dukungan yang lebih lemah ke dalam kekuatan laning ekstrim Lucian Milio.

Menanggapi meta kerusakan serangan, Malphite membuat beberapa penampilan yang gagal, tetapi merupakan pilihan yang menjanjikan tidak hanya sebagai alat keterlibatan tetapi sebagai sarana bagi tim buat berpikir di luar kotak dengan draf mereka secara umum.

Dua item khususnya sudah menjadi terkenal akhir pekan ini, yakni Trinity Force dan Statikk Shiv. Bruiser Zeri kembali, dengan potensi kerusakan AOE yang besar dan kemampuan bertahan yang tidak masuk akal dengan kekuatan penuh, tetapi berjuang buat menemukan banyak kesuksesan. Dalam meta hutan yang LEC tampaknya lambat buat diketahui, Trinity Force sudah menjadi opsi masuk buat pilihan bruiser seperti Viego – juga membuat penampilan kejutan di Flakked’s Draven – tetapi liga tampaknya lebih menyukai tank seperti Maokai dan Sejuani dan enggan bermain pembunuh pada kala ini.

Pindah ke Statikk Shiv yang akan segera di-nerf, baik Humanoid (D1G5) dan Perkz (D2G1) mengujicobakan item pada LeBlanc, dan keduanya menemukan kesuksesan. Champion lain yang diuntungkan dari kemampuan pembersihan gelombang item yang absurd yaitu Ahri, seperti yang ditunjukkan oleh Larssen (D3G3) yang bermain amat baik meskipun KOI’s akhirnya kalah. Vetheo mengejutkan semua orang dengan pick mid lane Kai’Sa, memanfaatkan build Statikk Shiv, Nashor’s Tooth dan Guinsoo’s Rageblade buat membantu Team Heretics menyapu bersih.

Terutama absen dari slot item ADCs yaitu Infinity Edge, dengan hasil kerusakan undertuned jatuh pendek dari utilitas yang ditawarkan oleh mythics lain seperti Galeforce dan casting kemampuan Navori Quickblades. Dalam meta di mana penskalaan, pertarungan tim ADCs seperti Jinx gagal dalam fase laning, tampaknya LEC sudah memutuskan penskala>an bola salju buat perpecahan Musim Panas.

Klasemen:

Leave A Reply

Your email address will not be published.