Setengah jalan menuju Sejarah di LEC

  • Posted by:
  • Posted on:
  • Category:
    GamesGames
  • System:
    Unknown
  • Price:
    USD 0
  • Views:
    4

Ini merupakan jalan yang panjang tetapi tahun pertama LEC di bawah format barunya akan segera berakhir selagi Season Finals pernah dimulai. Dengan tim di seluruh dunia telah mengunci tempat Worlds mereka, prospek teratas EMEA pernah memperjuangkan hak buat bergabung dengan mereka. Mari kita lihat kompetisi di depan dan bagaimana nasib tim seusai Summer.

Telah terkunci dalam tim termasuk Gen.G dan T1 yang akan bersaing di kandang sendiri dan daftar JDG pembangkit tenaga listrik yang hendak menyelesaikan jalan emas seusai memenangkan LPL Summer Split akan memberikan persaingan ketat bagi siapa pun yang lolos. LCS juga mencari tantangan, dengan roster C9 yang kuat hendak mencapai ketinggian baru, dan Golden Guardians menghalangi pintu masuk Worlds buat unggulan keempat LEC.

Kematian dari jauh dan kematian dalam bola

Memulai akhir pekan final musim panas adalah pemenang mengambil semua pertarungan antara Team Heretics dan Fnatic, dengan pemenang mengunci Season Finals dan yang kalah tidak dapat menyelinap melintasi margin poin yang diperlukan untuk lolos. Pada akhirnya Fnatic yang keluar sebagai pemenang, karena mereka mengubah strategi mereka menyusul kekalahan D1G1 dan kemenangan D1G2 yang goyah berkat Hextech Soul. Beralih ke strategi berorientasi poke, Fnatic mampu menemukan identitas dan mengambil seri 3-1, tetapi gagal mengubah strategi ini menjadi sukses melawan XL, dengan satu-satunya pick menonjol dalam kekalahan 3-1 mereka dari saudara-saudara Inggris mereka adalah pick Kindred tak terduga Razork di D2G3.

Dikemudikan oleh Noah, Lethality Varus kembali ke panggung LEC bersama Jayce dari Humanoid di game ketiga dan game empat untuk Fnatic. Setelah melewati badai jelajah Jankos dan Vetheo yang luar biasa di fase laning, di pertengahan akhir permainan kerusakan jarak jauh dari kedua juara ini mampu membuat pertarungan dan tujuan yang diperebutkan menjadi-bagi lawan mereka. Jayce khususnya memiliki prioritas tinggi sepanjang akhir pekan dalam memilih / melarang di semua empat tim teratas kami.

Ini adalah iklan:

Fnatic terlihat berada di tengah-tengah mengguncang hal-hal dari strategi ini sejauh ini di Season Finals, tetapi itu bukan tanpa beberapa gundukan di jalan. Melanjutkan strategi menyodok ini melawan Excel, Fnatic menemukan beberapa keberhasilan tetapi tampaknya terlalu bergantung pada Ivern, Jayce, dan Kai’Sa, semua juara yang sangat diperebutkan dalam pick/ban.

Dengan demikian, mereka tampaknya telah beralih dari kematian dari jauh ke kematian dalam bola dan memainkan gaya yang jauh lebih mirip dengan LPL dan yang kita lihat dalam split Spring LEC, meraih kemenangan di game empat dan lima dari seri eliminasi mereka versus XL di Season Finals, dan berhasil mengklaim balas dendam untuk Summer. Berpusat di sekitar picks seperti Taliyah dan Tristana yang dapat dilenturkan di antara peran, ia menawarkan tim beberapa fleksibilitas draft lagi serta kerusakan teamfighting yang tinggi. Saya juga ingin menarik perhatian pada pick Nautilus Trymbi, yang telah mencetak pembunuhan awal untuk Fnatic dan membantu mereka melalui beberapa fase laning yang goyah.

League of Legends
Riot Games

Ini merupakan iklan:

Celah Han (d)

G2 mengeksekusi strategi serupa melawan XL dalam sapuan final 3-0 mereka, dengan prioritas yang sungguh tinggi pada penyusunan Kai’Sa, yang mereka tekuk antara Caps dan Hans Sama. Hans khususnya tampak mengancam pada pick di D3G1 dan D3G3, dengan KDA gabungan 20/1/17 selagi seri. Kemampuan G2 buat melenturkan pick kunci ini memungkinkan mereka buat mengisi kekosongan komposisi mereka dengan pick kuat lainnya seperti LeBlanc dan Kog’Maw supaya berhasil beradaptasi dan menangkal draft oposisi di putaran kedua pick.

Contoh paling menonjol dari keunggulan penyusunan G2 ditunjukkan di D3G2, di mana G2 mengunci jalur bot meta-ancaman Rell/Kai’Sa pertama dan kedua, membutakan pick jalur atas Jax yang kuat buat Brokenblade ketiga dan kemudian benar-benar membalik skrip pada XL dengan melenturkan para juara ini ke peran hutan dan jalur tengah masing-masing dan mengunci jalur bot Braum/Kog’Maw mereka yang pernah dicoba dan diuji.

G2 tampaknya senang dengan gaya ini buat sebagian besar, dan pernah melanjutkan draf mereka yang tidak ortodoks, tetapi itu bukan hanya pemilihan acak dan riang. Brokenblade pernah menahan benteng pada tank seperti Poppy dan pick Kled yang tidak ortodoks namun efektif, dan Yike tampaknya bereksperimen dengan carry pick lagi, seperti pick Evelyn-nya di W1D2G2 vs BDS. Selain itu, Kog’Maw dan Braum tetap menjadi pick prioritas tinggi buat tim, dengan Braum khususnya terlalu terwakili dalam pick / larangan dalam seri G2 karena tim lain bereksperimen dengan pick buat menolaknya dari mereka. Mereka pasti yang harus ditonton kala mereka berlomba menuju mahkota Final Musim pertama.

Wajah yang Kembali

MAD Lions, juara split Spring kami, telah cukup menderita kejatuhan dari kasih karunia, membom di awal split Summer. Yang sedang berkata, kemenangan kejuaraan mereka membuat mereka mendapatkan hak balas dendam di Season Finals, itu adalah kesempatan yang jelas mereka lapar untuk ambil.

Sepanjang Spring, Carzzy dan Chasy menunjukkan bentuk yang luar biasa, jadi mereka adalah orang-orang yang saya perhatikan untuk daftar ini. Itu besar jika, dan sementara Chasy memiliki beberapa perjuangan dalam seri MAD vs Excel, Carzzy pasti akan memiliki pegas dalam langkahnya sekali lagi. Dengan Hylissang dalam bentuk, Carzzy mampu membawa kemampuan sepenuhnya, menemukan lead awal dan menjadi sumber kerusakan besar bagi timnya di W1D1G1, serta mencakar kembali kemenangan dengan clutch quadra kill di game kedua dari seri yang sama. Elyoya telah muncul lagi, dan tidak mengherankan mengapa dengan kontraknya hampir berakhir – mari kita lihat apakah kali ini MAD Lions akhirnya dapat menenggelamkan gigi mereka ke dalam beberapa kompetisi internasional.

Raksasa Prancis Team BDS berjuang untuk menemukan momentum untuk waktu yang lama di LEC, tetapi telah meningkat pesat sejak kembalinya daftar saat ini dari tim ERL-nya. Muncul secara besar-besaran di Spring, mereka memamerkan janji musim panas tetapi tidak bisa mencapai ketinggian yang sama. Namun demikian, ini adalah tahun pertama untuk organisasi ini, dan mereka berada di jalur yang tepat untuk mencapai yang lain setelah masuk empat besar LEC di Season Finals.

Nuc, pilihan yang banyak dipertanyakan sebagai pemain waralaba BDS, telah muncul secara konsisten dalam kesuksesan tim dan terlihat seperti ancaman nyata di jalur tengah, terutama pada penyihir agresif seperti Cassiopeia. Selain itu, Sheo telah menonjol sepanjang tahun dan telah menemukan kakinya lagi dalam daftar, mengoordinasikan tim melalui pertengahan pertandingan. Meskipun Adam terlihat seperti tumit Achilles tim saat ini, berkinerja buruk melawan BrokenBlade dan Irrelevant, jika dia bisa belajar bermain sisi lemah sepenuhnya dan tim dapat bermain untuk Crownie dalam bentuk (yang tampak mengerikan dalam kemenangan W1D2G2 BDS atas G2) itu bisa menjadi waktu untuk terobosan BDS tidak seperti sebelumnya.

Selamat tinggal pada dua orang

Meskipun – karena tidak ada kata yang lebih baik – diinjak di final oleh G2, ada banyak hal positif bagi roster XL yang telah berkembang pesat secara individu dan sebagai tim selama perpecahan Summer dan Season Finals. Dengan identitas yang masih berpusat di sekitar pertarungan tim yang agresif dan kontrol pemberita keretakan, XL memamerkan lebih banyak keragaman pilihan dan beberapa anggota khususnya bersinar.

Para veteran daftar, Odoamne dan Abbedagge keduanya memiliki beberapa pertunjukan mengerikan dalam perjalanan XL ke tempat kedua di Summer. Peach juga menemukan pijakannya dalam roster, bermain jauh lebih proaktif dan mengejar lead untuk lanernya untuk membantu XL melalui setiap tersandung game awal. Ini adalah daftar yang telah berubah dari finis kesepuluh berturut-turut menjadi lima pertandingan melawan tim super Fnatic yang sedang dalam performa terbaik. Saya berharap bahwa dipukul oleh raja-raja Eropa saat ini dalam 3-0 oleh G2 di Summer Finals dan MAD Lions di Season Finals tidak menggoyahkan tekad tim, dan saya tetap berharap untuk masa depan daftar ini.

Terakhir, SK Gaming tetap seperti semula – daftar yang diisi sampai penuh dengan bakat menjanjikan yang digembalakan oleh jungler veteran mereka Markoon – tetapi masih belum bisa masuk ke eselon atas LEC. Jika ada tim yang memiliki sesuatu untuk membuktikan itu adalah mereka, tetapi kuda hitam LEC ini tidak dapat membuat pernyataan besar dengan meninju tiket mereka ke Worlds.

Markoon akan menjadi kunci dalam membimbing timnya menuju kesuksesan di masa depan, dan saya secara khusus memperbesar bagaimana dia berinteraksi dengan Sertuss. Pada puncaknya, keduanya adalah duo jungle-mid yang sangat mematikan, dan dengan juara seperti Akali dan Sylas kembali ke keributan, saham SK bisa meningkat datang perpecahan berikutnya.

League of Legends
Riot Games

Pilih patroli

Rell tetap menjadi pilihan perdana LEC, dengan representasi 100% di seluruh Season Finals sejauh ini. Mengikuti di belakang merupakan Tristana, Renekton, dan Xayah semua dengan representasi hampir 100%.

Kolam ADC besar dan bervariasi di LEC sekarang, tetapi pilihan cadangan populer termasuk Kalista, Draven, Kai’Sa, Zeri, dan Ezreal.

Ivern dan Taliyah masih sungguh lazim, dengan yang terakhir dilarang sering karena kemampuan buat dilenturkan antara hutan dan tengah. Mid lain seperti Maokai dan Sejuani didorong keluar dalam meta hutan yang terlalu jenuh, tidak seperti Poppy yang pernah menemukan rumah baru di jalur atas sebagai tangki pelepasan, seperti pilihan dukungan populer Alistair.

Azir dan LeBlanc juga berdiri sebagai pick mid lane yang populer, tetapi kolam renang cukup bervariasi dalam peran ini karena pick fleksibel dan Neeko sesekali membuat penampilan kejutan.

LEC Season Finals berlanjut hari ini, yang berpuncak pada grand final minggu depan di Montpellier. Anda dapat menonton di Twitch LEC atau situs LoL Esports, dan seperti biasa kami akan memberi Anda liputan lengkap perihal liku-liku liga.

Rating

0

( 0 Votes )
Please Rate!
Setengah jalan menuju Sejarah di LEC

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *