Download aplikasi MOD/HACK terbaru untuk Android gratis

Victoria 3

0

Abad ke-19 yakni masa monarki, penjajahan, dan pembangunan kekaisaran. Pada ketika yang sama, itu yakni periode menentang ide-ide seperti kebebasan, sosialisme, demokrasi dan banyak lainnya. Ini sering terdaftar sebagai salah satu periode waktu yang paling damai (meskipun perang memang terjadi). Victoria 3 menangkap semangat zaman dengan industrialisasi dan meningkatnya kebutuhan akan sumber daya yang dialami negara. Paradoks juga berhasil memperkuat tantangan dan kontradiksi. Kita dihadapkan dengan ideologi baru, sistem ekonomi, pembangunan kota dan salah satu konflik paling mengerikan dalam sejarah manusia. Apa yang menarik saya dengan pendahulunya yakni optimisme yang dapat Anda rasakan melaluinya dan perubahan sosial yang besar. Hal yang sama dapat ditemukan di angsuran ketiga. Ini menawarkan simulasi berbasis menu isometrik dari periode waktu hingga awal abad ke-20.

Seperti biasa, saya mulai dengan menguji mode tutorial sebelum memulai kampanye. Saya harus menguji sejumlah negara berbeda di Eropa, termasuk Swedia. Kesan pertama saya positif. Ini menawarkan peta kampanye yang indah dengan sistem menu yang dirancang dengan lancar. Kebaruan terbesar yakni bahwa ia dirancang dengan sistem modern Paradox. Yang datang dengan Crusader Kings II dan kemudian menjadi pokok di sisa seri. Dibandingkan dengan yang kedua dan ekspansinya, yang ketiga lebih ramping. Sistem menu jauh lebih bersih dan lebih jelas, hanya kala Anda mau menyelami sub-menu bakal memeriksa permintaan / penawaran dan sumber daya, Anda bertemu dengan grafik dan perhitungan. Namun demikian, bahkan ini mudah dibaca. Dilema kala Anda mulai sebagian besar memahami bagaimana mempengaruhi grafik ke arah yang benar.

Victoria 3
Mode pelatihan seperti biasa hanya kotak teks yang terjalin dengan instruksi.

Ini yakni iklan:

Cara paling sederhana bakal menjelaskan threequel yakni pengalaman yang jauh lebih lancar. Saya jarang menyadari bahwa saya tidak dapat menemukan apa yang saya butuhkan, berkat presentasinya yang sungguh intuitif. Secara historis ini sudah menjadi masalah dalam game strategi ini. Di sinilah trilogi bersinar dalam perbedaannya dari seri saudara kandung dan pendahulunya. Menu-menu tersebut benar-benar dibuat bakal menanamkan nuansa industrialisasi dengan roda gigi, warna, dan lainnya. Anda dapat mengatakan bahwa Paradox sudah bekerja keras bakal membiarkan antarmuka pengguna berkontribusi pada presentasi semuanya juga, dan dari perspektif desain dan fungsional, saya senang.

Judul-judul ini tentu saja lebih dari sekadar antarmuka pengguna mereka. Victoria 3 sudah memilih bakal mengkhususkan diri di sekitar ekonomi dan diplomasi dengan konflik sebagai aspek yang kurang ditekankan. Sebagian besar pekerjaan yang akan Anda lakukan sebagai pemain yakni memahami simulasi ekonomi yang mendasarinya dan mengelola diplomasi. Apabila Anda pernah memainkan judul Paradox sebelumnya, Anda tentu saja akan mengenalinya. Selagi Anda melakukan suatu tindakan, biasanya dibutuhkan waktu, karena Anda sedang menyiapkan proyek dalam jangka waktu yang lebih lama yang mudah-mudahan akan menguntungkan Anda pada akhirnya. Meskipun semuanya terjadi secara real time dengan hari, minggu, bulan, dan tahun, itu menciptakan perasaan bahwa Anda terus bergerak maju. Dalam kampanye besar saya dengan Swedia, Prusia, dan Prancis, kesan ini ditinggalkan dengan jelas. Apakah saya memainkan kampanye yang sepenuhnya terbuka atau kampanye dengan fokus.

Victoria 3
Peta dan menu dilakukan dengan sungguh baik. Ketika memperbesar, mode peta berubah antara tampilan realistis dan gambar tangan. Peta seluruh dunia ada di atas meja dengan kompas dan hal-hal lain, yang menambah pengalaman.

Perdagangan, teknologi, perjanjian, diplomasi yakni semua sistem kompleks yang berubah tergantung pada pengaruh internal dan eksternal. Peran Anda dalam hal ini memiliki dampak besar bahkan bila perubahan tidak sering terjadi sekaligus. Transisi antara berbagai mode pemerintahan dan hukum memengaruhi cara negara Anda bermain dan apa yang dapat dilakukannya. Apabila Anda bermain sebagai AS atau Inggris, mereka akan bermain secara berbeda dengan area fokus yang berbeda. Inggris berfokus pada perluasan koloni dan tidak kehilangan koloninya sendiri. AS yakni negara yang sungguh muda yang baru saja keluar dari revolusi, dan di sepanjang jalan Anda juga harus bergulat dengan Perang Saudara, peran perbudakan dan banyak lagi. Gim ini memperhitungkan banyak peristiwa bersejarah bakal hampir setiap negara. Peran Anda kemudian yakni mempengaruhinya secara eksternal sebagai keadaan lain atau mengendalikan jalannya peristiwa.

BACA  Kisah Bistun

Ini yakni iklan:

Musik, sayangnya, yakni sesuatu yang sebagian besar ada di latar belakang dan dilupakan. Tidak ada yang salah dengan lagu-lagunya, hanya berbaur mulus dengan pengalaman dan kemudian dilupakan. Suara, di sisi lain, yakni sesuatu yang saya suka, semuanya dari Anda menekan sesuatu dan mendengar roda gigi dan hal-hal berjangka waktu lainnya. Seperti halnya game strategi lama, ini yakni cara bakal meningkatkan periode waktu. Desain suara meskipun tidak terlalu luas melakukan tugasnya. Di mana musik dapat didorong tanpa Anda sadari, suaranya semakin sulit bakal dilakukan. Saya sungguh suka bahwa ada suara yang dibangun ke dalam menu, hampir setua medium, tetapi bekerja dengan cemerlang dalam genre ini.

Victoria 3
Bakal game Paradox, jumlah detail pada peta kampanye sungguh tinggi. Anda juga dapat melampirkan informasi dengan mulus dan banyak lagi. Informasi penting yang Anda butuhkan juga dapat dengan mudah dilampirkan dalam mode peta antarmuka pengguna.

Saya tidak memiliki kritik besar terhadap sistem ekonomi dan diplomasi yang hebat. Sebaliknya, konflik itulah yang menurut saya agak terlalu otomatis. Tentu saja, saya sudah dimanjakan oleh Hearts of Iron tetapi saya merasa itu kurang dari Europa Universalis IV, yang aneh. Anda dapat menghasilkan militer, menunjuk jenderal dan memilih front, kemudian konflik mengurus dirinya sendiri. Ini yakni pilihan yang disengaja, tetapi saya agak skeptis. Saya dapat memahami bahwa fokusnya tidak bertumpu pada lengan militerisme, tetapi acara utama dan terbesar permainan ini yakni Perang Dunia I. Seluruh permainan memuncak dalam Perang Besar, dan saya yakin para pengembang akan memperluas fokus di sana dengan ekspansi. Namun, agak aneh bahwa perang menempatkan Anda pada posisi penonton sebagian besar.

Tentu saja, otomatisasi konflik tidak sepenuhnya salah mengingat bahwa kita seharusnya memainkan pemimpin negara, bukan tentara mereka. Agak membosankan bakal tidak memiliki kendali penuh atas segalanya. Apa yang dapat Anda pengaruhi, bagaimanapun, dalam perang yakni seberapa baik konflik dapat berjalan, meskipun secara tidak langsung. Anda bertanggung jawab atas kepemimpinan, berapa banyak militer yang Anda mobilisasi, peralatan mereka, dan tingkat teknologinya. Anda dapat melakukan semua ini terlebih dahulu atau ketika perang sedang berlangsung. Itu berarti Anda masih memiliki dampak pada militer bahkan bila Anda tidak mengontrol pergerakan pasukan secara detail.

Karena sistem perang yang sedikit kurang interaktif dan beberapa negara yang berfokus pada konflik pada awalnya, ini menciptakan kampanye yang sedikit kurang interaktif. Apabila Anda bermain sebagai Prusia, hampir seluruh kampanye yakni perihal menyatukan kerajaan menjadi Jerman yang bersatu dan menjadi kekuatan utama di Eropa. Situasi yang sama juga terjadi bila Anda bermain sebagai salah satu kerajaan Italia. Beberapa kampanye fokus pada aspek “terlemah” dari permainan pada awalnya. Meskipun konfliknya tidak buruk, itu tidak semenarik sistem lainnya. Saya berakhir dalam situasi itu sebagai Prusia. Terserah Anda sebagai pemain bakal benar-benar memanfaatkan gudang penuh sistem gameplay bakal menciptakan variasi hari demi hari. Pada ketika yang sama, Anda tidak perlu menyatukan kerajaan yang lebih besar dan dapat tetap menjadi negara yang lebih kecil bila Anda mau. Anda mulai secara historis tetapi kemudian apa pun dapat terjadi bahkan di sisi komputer. Saya memiliki kampanye yang jauh lebih menyenangkan kala saya mencoba menggunakan sistem sebanyak tampaknya secara terus menerus daripada berfokus pada potongan individu.

Victoria 3
Swedia sepanjang periode ini sudah kehilangan Finlandia ke Rusia dan memiliki persatuan dengan Norwegia.

Menyaksikan bangsa dengan titik awal sejarah dalam waktu berevolusi dan berubah itu mengasyikkan. Selagi tirai mulai turun dan negara-negara bersiap-siap bakal konfrontasi, itu benar-benar menegangkan. Karena semua yang sudah Anda lakukan dalam kampanye yang berlangsung lebih dari dua puluh jam akan berantakan. Kampanye dapat lebih pendek bila Anda mengotomatiskan semuanya, tetapi bila Anda bermain lebih normal dan meluangkan waktu, setiap sesi dapat memakan waktu cukup lama. Namun, harapkan nilai replay yang baik karena negara yang berbeda memiliki kondisi yang berbeda seperti yang disebutkan sebelumnya. Bermain sebagai dinasti di China ketika ini yakni pengalaman yang berbeda dengan bermain sebagai Portugal. Tidak semua negara memiliki akses ke sejumlah besar sumber daya berbeda yang tersedia. Oleh karena itu, Anda terpaksa menggunakan sistem yang berbeda bakal berhasil.

BACA  Pinokio karya Guillermo Del Toro (Netflix)

Bagi mereka yang memiliki minat historis pada periode waktu, ada banyak hal yang dapat diambil di sini. Ini bukan simulasi mendalam dari segalanya. Seperti halnya Total War, Paradox memprioritaskan membuat pengalaman menjadi menyenangkan, dengan beberapa sistem lebih penting daripada yang lain. Namun, saya pikir Anda dapat melihat gairah dalam bagaimana hal itu ditawarkan. Harapkan itu setara dengan Crusader Kings II, Europa Universalis IV dan Hearts of Iron IV. Dua game terakhir dalam seri ini menawarkan gaya gameplay yang lebih tua, yang membuat saya sungguh penasaran bagaimana angsuran ketiga ini akan ditafsirkan. Berkat presentasi yang luar biasa, peta kampanye yang indah, kedalaman yang luar biasa dalam ekonomi dan diplomasi, saya masih puas. Saya juga merasa pada titik ini bahwa trilogi dapat berdiri sendiri dan tidak terlalu bergantung pada ekspansi di masa depan.

Victoria 3
Pilihannya agak terbatas tetapi ada bila diperlukan.

Juga harus dikatakan bahwa sistem AI dapat diterima. Tentu saja, orang akan dengan cepat belajar bakal mengatasi tantangan yang ditimbulkannya, namun, ada beberapa kesulitan dengan AI yang sudah saya amati. Komputer tampaknya tidak membangun negaranya dengan benar, karena beberapa negara bagian tertinggal terlalu jauh. Pada ketika yang sama sepanjang sesi bermain saya, AI sungguh aktif dalam diplomasi, perdagangan, dan perang. Namun, seperti biasa, Anda dapat mengatur komputer bakal mengikuti garis sejarah, atau menjadi lebih bebas dalam pemikirannya. Either way, pada tingkat kesulitan tersulit, sulit bakal dikalahkan. Secara keseluruhan, saya pikir komputer pada berbagai tingkat kesulitan kompeten bakal genre ini. Ia melakukan tugasnya ketika ini bahkan bila ia memiliki celah logis kecil yang dapat Anda eksploitasi. Masih harus dilihat bagaimana orang lain akan ‘memecahkannya’ seusai dirilis.

Saya telah menunggu lama bakal sekuel ini. Sebuah judul Paradox tidak benar-benar mau dibuat. Berkat beberapa omelan dari basis pemain, kita sekarang dapat menikmati interpretasi yang sungguh kompeten dari periode waktu dengan banyak kontras. Kita menghadapi liberalisme, kapitalisme, komunisme, demokrasi, imperialisme, perdagangan budak dan banyak lagi. Sulit bakal menjelaskan dalam satu ulasan betapa transformatifnya periode ini bagi umat manusia dan bagaimana hal itu masih mempengaruhi kita hari ini. Victoria 3 berhasil dengan baik dalam mencoba menangkap goresan luas, membiarkan Anda mencoba memimpin suatu bangsa via masa-masa ini. Mereka tidak memperlakukan subjek dengan cara yang hambar tetapi mencoba menangkap dengan cara yang berbeda, pergolakan dan tantangan yang dialami negara-negara besar dan kerajaan-kerajaan kecil. Contoh yang baik dari ini yakni bagaimana Perang Saudara di Amerika Serikat diperlakukan. Meskipun mode latihan tidak benar-benar membantu pemain baru dengan cukup baik, ia memiliki ambang masuk yang lebih rendah daripada game kedua. Ini karena antarmuka pengguna yang lebih baik dan sistem gameplay yang lebih jelas, dengan tooltips pada hampir semua hal.

Victoria 3
Seninya fenomenal.

Tidak diragukan lagi ini yakni salah satu game strategi terbaik tahun ini menurut saya. Saya suka kedalaman dan fokus pada lebih dari sekadar perang, diplomasi dan sistem perdagangan komoditas sungguh bagus, dan meskipun tidak memiliki kepribadian karakter kunci dari Crusader Kings, ia berhasil dengan baik dengan periode waktunya. Mendapatkan bakal mengembangkan negara-negara industri benar-benar menarik. Bahkan memimpin negara-negara non-industri menuju kesuksesan itu sulit tetapi menyenangkan. Sulit bakal sering tahu apa yang akan terjadi. Menyatukan China di bawah satu dinasti dan mendorong negara ke arah yang berbeda yakni sesuatu yang menciptakan situasi “bagaimana bila” yang hebat. Saya kira itulah kekuatannya di sini, mampu menguji teori-teori sejarah alternatif. Meskipun simulasinya tidak sempurna atau dikendalikan karena sifatnya yang terbuka, ini yakni bangunan yang luar biasa oleh Paradox. Apabila Anda menyukai bentuk permainan strategi ini, itu yakni rekomendasi yang solid.

Victoria 3
Meskipun dimungkinkan bakal bermain sebagai negara mana pun, ada beberapa yang sudah menerima sedikit lebih banyak perhatian daripada yang lain.

Leave A Reply

Your email address will not be published.